Sabtu, 19 Januari 2019

Chat Keluarga

Assalamu'alaikum rakyat bloher, ada yang masih main twitter?

Kalau ada mungkin tau ya, trending topic belakangan ini salah satunya itu #ChatKeluarga. Ada yang ngikutin? Atau malah ikutan? Aseli ngakak si. Cobain dah, hahah

Kalau nggak salah, mohon koreksinya, yang inisiasi teh Bang Alitt @shitlicious. Ngajakin rakyat twitter buat sharing chat absurd dari ortu atau saudara yang kicik-kicik tetangga. Ini ada beberapa yang bikin perut kekocok-kocok –sekarang fix mual (padahal mah lagi mabok darat) ๐Ÿ˜…

Tadinya mau ikutan nge-share juga, tapi abis clear chat banget dan entah di mana skrinsyut chat absurd nyokap kala itu tersimpan. Jadilah pinjem punya orang, ehee. Pinjem yaak, anyone..








Puas ngakakin sepersekian persen perjalanan yang (tumben) memualkan ini, gue mendapati saku jadi penuh sama hikmah yang sempet gue pungutin. Emang ada? Sure! Bahkan bisa dibilang banyak. Mungkin karena berhubungan sama keluarga kali, ya, jadi ada hawa hangat yang nyelimutin.

Misalnya, kesamaan tipe chat atau bahkan persis seperti yang pernah kita alami. Ga bisa ga flashback dong? Ditambah kondisi saat ini yang lagi jauh dari rumah, bikin ada yang cenat-cenut di tengah sini, ehm.

Kebanyakan dan favorit sih, tentang orangtua; nanyain skripsi, nanyain lagi di mana, udah makan belum, bangunin anak kebo, kode minta duit –atau nanyain masih ada duit ga,– ketawan follow akun tante-tante; banyak tentang kangennya orang tua, perhatiannya mereka, khawatirnya mereka, noraknya belajar hal baru, chat dibales sehurup-hurup, juga tentang balasan chat kita yang ternyata juga pendek! Atau pelit? Hampir nggak pernah nanyain balik?

Ada juga yang malah refleksi, tengah malem mewek gegara ngebayangin itu semua adalah hal yang juga pernah dialaminya dan gatau akan bertahan selama apa? Akankah masih ada esok hari? Dibawelin? Ditanyain? Diinterogasi? Disuruh itu-ini? Q ga quwad ๐Ÿƒ

Sudah sebaik apa kita memperlakukan keluarga? Adakah kita dingin? Adakah kita hangat? Adakah kita ... Adakah hari esok untuk kita?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar