Minggu, 16 September 2018

Lam Mouri: Jadi Detektif Sehari

Beribroh dari sebuah kisah, jadi gini, lepas maghrib di masjid kampus waktu itu, H-1 Kajian Islam UNJ, ada panggung di depan pintu masuk jama'ah akhwat. Kirain gegara itu panggung antrian keluar jadi macet, ternyata bukan.

Ada kerumunan yang mencurigakan. Di antaranya, keliatan dan kedengeran suara tangis. Ga tahan untuk ga kepo, saya deketin, dan em, gimana yah, liat orang nangis tuh bikin hati ikut perih-perih gimana gitu. Apalagi pas tau sebabnya. Sambil berurai air mata dan kebingungan yang nyata, mereka bilang tas mereka hilang. Berikut isinya; ya laptop, ya ponsel, ya dompet, kunci motor, stnk, yaa Allah ~

Mau respons gimana bingung. Soalnya kejadian kayak gitu bukan sekali-dua kali terjadi, tapi dah sering. Masalahnya, waktu itu hayati ada di TKP bersama tiga orang korban yang statusnya maba, rumahnya jauh, dan kehilangan... Ga harus kenal dulu dong buat ikut merasakan kepedihan?

Salah satu korban bilang, kalau dia sebetulnya ngerasa pas tasnya ditarik/dipindah dari tempatnya. Tapi alangkah---kerennya dia karena menjaga prasangka, dia pikir, tasnya dipindah karena ada jama'ah lain yang mau sembahyang di area itu, jadi kudu geser tas biar muat sujud. Eh...

Sayang seribu sayang, cctv masjid lagi nggak hidup waktu itu, jadi pihak DKM pun ga bisa bantu banyak. Gemeys pisan euy. Tapi apa daya, kzl ga akan ngubah apa-apa..

Berhubung belum jauh dari perkiraan waktu kehilangan, refleks manggil temen barengan, dan ngide buat ngelacak hp si korban pakai apatuh, find my device, kalo gasalah, dari hp-nya. Berhasil! Posisinya kebaca di peta, belum jauh dari kampus. Seketika langsung heboh gitu (ini w doang sih, kayaknya) buat minta korban lain ngelakuin hal yang sama. Buat sekadar mastiin, apakah pelaku adalah orang yang sama atau bukan, diliat dari lokasi hp mereka itu.

Tapi karena korbannya ada tiga, jadi agak riweuh gitu. Nyariin pinjeman hp lain buat nge-detect. Tapi sulid, karena sebagian jama'ah perempuan mau pulang. I mean, yaa, alhamdulillah sih, pada nerapin budaya muslim UNJ Gerakan Setengah Tujuh (GST), hehe. Tapi kan, yaa, gimana yaa...

Alhamdulillah, walaupun agak lama, tapi kedeteksi juga dua hp lainnya, langsung deh pada bagi tim. Tanpa komando, masing-masing tim bergerak sesuai situasi dan kondisi korban. Karena ternyata lokasi hp beda semua :( Sejatinya ini menyulitkan, tapi syukur alhamdulillah, masih banyak orang yang care dan mau direpotin untuk bantu adik-adik ini.

"Siapa yang bawa motor? Kita butuh sekian motor buat bawa korban, yang tau ciri-ciri pelaku, dan gue karena ngedeteksinya pake hp gue, hehe," kata salah seorang peri baiq. Tapi karena kurang, jadi kudu bolbal biar semua orang yang diperlukan untuk hadir 'nyatronin' lokasi hp yang kedeteksi bisa keangkut dan tiba tepat waktu, sebelum terjadi hal yang tidak diinginkan..

Selama perjalanan ngebut menuju parkiran, kepikiran buat ngajak anak cowok ikut serta. Soalnya, andai kata pelakunya ketemu, dengan massa yang perempuan semua, em, lebih tepatnya, kita ga kepikiran sih, mau ngapain, wkwk. Alhasil, mampir sekret dulu buat minta tolong beberapa bapak join tim kami.

Di sini saya kadang saya merasa---seneng, terharu, deng. Muslim mah gitu yaak, ga kenal juga ayo aja kalo diajak bela sodara. Bahkan ada yang cancel jadwal ngajarnya malem itu demi kasus ini.. Setelah penjelasan singkat, diutuslah dua orang bapak buat ikut ke lokasi. So surprise karena di tengah antrian keluar parkir ketemu seorang lagi, yang sebenernya dia mau pulang, tapi setelah nanya-nanya dikittt ttg kita (tim heboh) mau kemana, dan kenapa, dan kok bisa, dia memutuskan ikut. Maasya Allah..

Jalanan yang padat bikin jantung serasa dagdigdug. Kejar-kejaran sama waktu dan kinap-kinap selaw gitu liat penunjuk bensin di motor, wkwkwk. Malu tjuy, kalo mampir SPBU dulu, di samping itu, ga ada waktu! Cuma istighfar doang isinya tuh, sepanjang jalan, notice diri sendiri buat lebih prepare sama motor, jangan kinap, dan pikirkan jalan keluar terbaik untuk kemungkinan terburuk.

Sesampainya di lokasi, langsung nyamperin satpam, buat minta liat cctv gedung (lokasi hp kedeteksi). Sembari nunggu sebagian liat cctv, sembari nemenin korban nenangin diri, ngabarin orang rumah, dan nyusun beberapa plan untuk segala kemungkinan yang bisa terjadi dari hasil penyelidikan ala-ala itu.

So bad, but, yeah, ga ketemu. Hp udah off juga. Dari pantauan cctv, orang dengan ciri-ciri termaksud memang sempat ke sana, tapi pas ashar. Kemungkinan besar tujuannya sama-sama jama'ah ibadah masjid/mushola, karena ketangkep cctv-nya di area sana. Heum. Alhasil, sesuai rencana yang disepakati si korban, saya siap-siap buat nganter dia ke rumah saudaranya yang terdekat (geo). Tapi sebelum itu terjadi, ada yang laporan di sebuah grup tentang ditemukannya dua buah tas tanpa pemilik di belakang rak sepatu di selasar masjid. Setelah dikonfirmasi, salah satunya milik si korban ternyata. Dan setelah dicek bebi cek, laptopnya masih, uangnya masih, kunci dan stnk motor pun masih. Cuma ponselnya yang raib. Meski begitu tetep, alhamdulillah ~

Tas kembali diambil dan akhirnya dia pulang ke rumah, gajadi ke tempat sanaknya. Karena searah, saya tawarin bareng sampai stasiun. Air matanya kering di pipi. Dibeliin minum sama peri baiq lainnya, saking gugupnya, sama dia dipegang doang, wkwk. Ikut lega rasanya, walaupun ga utuh barangnya.

---TAMAT---



Actually, cerita ini kalau dirinciin jadi berbuku-buku kali, kayak komik Conan, wkwk. Cerita detektif-detektifan macam ini tuh, ya, dalam waktu yang pendek bisa diisi sama banyak hal berarti. Sedetik bisa berarti seribu. Kehilangan sedikit, ruginya bisa bikin sakit. Tsaah ~

Capek sih, serius. Mana laper pula, wkwk. Tapi sebanding sama pelajaran-pelajaran yang bisa dipetik, setali tiga uang sama makna-makna yang bisa diselami. Priceless. Eh, bener gasih? Wkwk.

Banyak yang berkesan dalam insiden dua jam itu, yang mostly belum sempet tampil di sini. Pingin banget bagi-bagi tapiii, gimana yaa, itu tadi, bisa jadi berbuku-buku kalii, wkwk.

Alhamdulillah, tas ketiga korban balik, tyada yang lain yang hilang kecuali hp. Mereka pulang ke rumah masing-masing, mendekap syukur sambil berulang merapal terima kasih ke sekitar. Bensin aman sampai ke stasiun. Jalan pulang lengang. Sampai rumah lauk siap terhidang. Agenda-agenda yang tertunda? Dimaklumi, tidak ada masalah berarti.

Dan yang paling penting: hikmahnya banyak banget! Available buat jadi bahan diskusi ringan sambil ngopi atau ngeteh atau ngebeng-beng; (1) tentang rizki yang ga perlu khawatir sama dia karena ga bakal kemana, (2) tentang ukhuwah Islamiyah yang ga kenal tempat dan waktu or term and condition, (3) tentang kepekaan sosial dan bagaimana menyambut seruan a.k.a fastabiqul khairats, (4) tentang hak untuk membela diri dan harta, (5) tentang memelihara husnudzan dan ikhlas, (6) tentang definisi praktikal kalau emang ada isitilah ini, wkwk dari kerja cerdas-ikhlas-tuntas, (7) tentang apa lagi? Coba tambahin, ya, gaez..

Tapi ada satu yang paling nyentil, sekaligus paling nyeleneh, sih, wkwkwk. Yaituh, adegan manggil bapak-bapak di sekret buat join-an melawan kebathilan #ahzeg. Di jalan pulang, keputer-puter reka adegan itu dengan narasi yang berbeza, bukan laporan dan seruan ngebantu sodara yang kecurian, tapi laporan kalau Pertiwi kecolongan, lagi nggak baik-baik aja!

Dengan nada tinggi dan kinap-kinap ajib, gebrak pintu, "Eh, gaez, gawat banget, nih! Rupiah melemah! Rupiah melemah! Neraca dagang sakit, impor lebih tinggi dari ekspor! Eks narapidana koruptor legal nyaleg! Dana bantuan gempa Lombok ditikung! Parah banget ini, gaez! Kita gabisa dan gaboleh diem aja!" Dan seisi sekret refleks mendekat ke pintu, menyambut seruan dengan suhu yang sama. Lalu dari mata kita muncul api-api, berlekas menggapai almet, berlomba memakai sandal, wkwkwkwkwk, absurd bat imajinasi.

Sepotong Hati yang Lama


Oh, men! Kangen macam apa ini?!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar