Selasa, 18 September 2018

50% Buku Gratis!

Setelah sampai di absen urutan 124 katalog buku koleksi pribadi, baru ngeh kalau sebagian besar besar banget, nih buku-buku yang saya punya ternyata gratisan, wkwkwk.

Entah kenapa fakta yang mencengangkan ini bikin terus-terusan ketawa, wkwkwk. Wow dibalik wow! Ga nyangka, wkwkwk. Masih ga nyangka, wkwkwk. Langsung merasa pingin naik podium buat bilang makasih ke semua pihak yang udah ikut terlibat dalam kejutan ini, baik secara langsung pun ga langsung. Hadeh, gimana deh. Ya gitu deh, wkwkwk. Retjeh benul tulisan x ini yha, wkwkwk ~

FYI, katalog ala-ala ini merupakan inisiatif (baca: kecelakaan) yang dilatarbelakangi bertambahnya anggota baru buku-buku lepas Indonesia International Book Fair (IIBF) 2K18 di Jakarta Convention Center, Senayan, tengah September lalu. Kurang lebih ada sekitar 14 judul buku baru yang join di rak akuuh, yeay, kalap abees!

Tapi sampai saat ini prosesnya belum selesai, karena terkendala cukup banyaknya buku yang (ternyata) masih dipinjem sana-sini. Gapapa sih, sebenernya, seneng malah, bisa berbagi bacaan. Masalahnya, yaa, hayati lupa-lupa inget, buku-buku itu dipinjem siapa aja :( gimana dong, sedih nih :"

Tapi euforia bahagya cz nambahnya stok bacaan baru ga lantas nguap, sih, wkwkwk. Tetap memenuhi langit-langit kamar, yoi. Tapi sedihnya tetep ada :( rasanya macam sun shower gitu, heu. Mohon doanya buat kestabilan cuaca diri, gaez..

Beside, ada hal menarik tentang buku gratis yang banyak itu, wkwk. Setelah diinget-inget, mayoritas bisa gratis itu karena bercanda. Trust me, it works! Wkwkwk. Misalnya, yaa, eh, gimana ceritanya ini yaa, wkwk.

Pertama, waktu itu lagi chatting sama temen yang lagi di toko buku, terus pamer kalo dia lagi di depan tumpukan buku bagus yang ga bikin kantong tergerus, berhasil sudah dia bikin hati serasa bidadarididadam. Refleks terlontar, "Gausah pamer kalo gamau tanggung jawab subsidiin gue biar punya tuh buku," yang selang beberapa menit, dibales, "Gampang, tapi ada syaratnya, yaa, hahaha,"

Itu satu. Gausah kepo kelanjutannya, yak, panjaaang bin rempong, wkwk. Terus yang kedua, lagi...apa ya, cerita yang mana ya, oh iya! Lagi Rapat Kerja Bersama (RKB) HIMA, nyeletuk, "Baca apa sih, serius amet?" ke temen yang lagi ngilangin ngantuknya dengan baca buku. Dih, asik banget, curang, wkwk. Yang ditanya cuma nyengir, barangkali doi merasa tersindir, padahal w nanya beneran :l Akhirnya yang jawab yang punya buku, yang duduk di sebelahnya. Singkat cerita, setelah ngepoin buku dan penulisnya dan ngomentarin dan muji-muji dikit, set set set set, malah ditawarin, "Lu mau? Gue udah selesai baca kok," Eh lah dalah, muka saya waktu itu melas banget apa gimana, ya? Tapi akhirnya saya terima juga, sih, wkwkwk

Ada lagi, termasuk yang paling sering, nih. Pada zaman dahulu kala, ketika weekdays masih kudu pake seragam putih-abu, ada kenalan qaqaqaqa alumni yang kerja di perusahaan penerbitan gitu. Oleh sebab itu, doi seringgg banget dapet buku gratis dari kantornya buat keperluan promosi. Karena itulah kerjaannya; dikasih buku buat dibaca, terus dia ulas di medsos kantor. Asiq banget, kan? Ngerjain hobi (baca-tulis) terus dibayar, terus dapet buku gratis pulak! Alamak! Hampir rutin tiap sepekan sekali nanyain, "Kak, ada buku baru, ga? Pinjem dong, hehe (dulu belum kenal 'wkwk')," Lama-kelamaan, mungkin doi jumud kali, ya, buku banyak banget yang kudu dibacain, akhirnya nawarin, "Lu bantuin gue dah, bacain buku, terus lu ceritain isinya kayak apa, gue percaya kok sama ulasan lu. Nanti bukunya boleh buat lu. Ato ngga, kalo kebetulan gue suka bukunya, gue mintain lagi dari kantor, hahaha,"

Lain cerita lagi, suatu kali di tengah hari sebelum bel istirahat SMA berbunyi, ada sms masuk dari adiq chantique yang minta ditemuin di depan gerbang, saat itu juga. Setelah disamperin, dia langsung nyodorin plastik putih yang isinya kotak-kotak tebel gitu. Ternyata buku! Beli di Islamic Book Fair, beliin saya karena katanya kesian saya ga sempet ke sana waktu itu. Padahal waktu itu kita baru deket. Satu SMP tapi baru deket pas dia wisudaan dan saya dah SMA. Kalau ada yang kepo, emang dia ga sekolah, kok bisa ada di depan gerbang di jam sekolah? Jawabannya: kita ga satu sekolah, dan dia harusnya lagi bedrest karena salah satu jarinya fisura diinjek lawan pas tanding taekwondo. TAPI DIA NYAMPERIN W KE SEKOLAH NAIK MOTOR COBAK!

Selang 7 tahun kemudian, (ini baru aja diitung, kaget sendiri sama hasil itungan, lama juga yah, wkwk) dia ngajak main, lama ga ketemu, sekalian nyekar awalnya, tapi kita berdua kesorean, wkwk. Akhirnya ngebakso aja. Terus dia bilang, "Ini, kemarin aku nemu buku, kata temen aku bagus bukunya, terus pas nemu di toko, tiba-tiba inget kakak, jadi aku beli dua. Aku pikir selera baca kita sama, jadi aku yakin kakak juga insya Allah suka," Dia manis banget emang :")))

Sampai sini, tolong babat bibit iri kalian, ya.. Soalnya masih banyak cerita tentang asal-muasal buku gratis yang hari ini jadi milik q, mueahaha. Sebetulnya, di tiap cerita selalu ada adegan yang kurang lebih kayak gini, "Bagi doong," atau, "Minta bisa kalii," atau "Ehem, boleh kali buat gue," dan kalimat-kalimat sejenis, tapi sengaja disamarkan, ahahahahahahaha.

Laluuu, setelah sekian lama ga melakukan 'kenakalan' itu, buku gratisnya dateng sendiri, wkwk. Ini cerita terbaru nih, fresh from the oven. Berawal dari mendarat di story instagramnya temen nge-BEM yang habis kalap juga di IIBF. Di situ dia posting tumpukan buku borongannya, diset monochrome, terus cuma tampil sepertiga bagian buku, angle-nya dari samping kitu. Sangat amat minta dikomen, sih, menurut bibliophile ini, wkwk. Then I confirm him, "Wedeh, itu belanjaan lu?" Dia ketawa, "Iya, coba tebak, Lam, kalo bener semua gue kasih 1," Tinong! Tinong! Nyala gitu alarm buat nerima tantangan. Seketika tertanam semangat 'Zero Mistake' ala Wishnutama, wkwkwk.

Dari sepuluh buah buku, delapan di antaranya berhasil diperkirakan apa judulnya dan siapa penulisnya. How can? Cz rerata dah punya dan dah baca. How grateful I am?! Wkwkwk.

Sisa dua judul tuh. Terus terang, semangat yang nyala tadi seketika redup, "Serius amat yak, gue," Finally, bilang deh ke doi kalau ga yakin sama yang 2 lagi, tapi tetep iseng nebak salah satunya. Can you guess what? Tebakannya bener masa yaa, wkwk. Terus kocaknya tuh orang malah nge-PING-PING-in biar nebak judul yang satu lagi. Kok dia malah rela sih, wkwk. Lutju bet nih orang. Kan gajadi redup. Dan lebih terkejutnya lagi, tebakan terakhir juga bener, wkwk. Padahal udah sempet bilang kalo ngerasa ga enak nebak bener, karena tau buku yang dibeli itu pasti belum dibaca, masa iya dikasih orang yang iseng-iseng berhadiah :")


dapet buku gratis itu emang berjuta rasanya X)))


Begitulah. Hidup ini emang penuh kejutan, yah. Makin yakin kalau pintu rizki itu banyaaak banget dan sering Allah bukain dari arah yang ga kita sangka. Tugas kita tinggal apa? Hayo apa hayoo? Kalau kata Wali Kelas IV B pas SD dulu, Bu Berina, kuncinya itu DUIT: Doa, Usaha, Ikhtiar, Tawakal. Kalo kata kamu apah? Punya kunci yang berbedakah? Heheheh

Anw, dapet buku gratis tuh juga merupakan ujian gitu ga sih? Momen refleksi; buat bersyukur, buat ngaca, kok bisa dapet sih, udah ngelakuin apa emangnya, atau jangan-jangan kode lembut buat nambahin kuantitas dan kualitas infaq, atau bisa jadi semacam himbauan supaya ngasih hadiah ke sesama pecinta buku/doyan baca, biar lebih care sama minat baca adek sendiri mungkin, dan atau-atau lainnya. Berharapnya sih, tetep bisa jadi hamba yang bersyukur, bukannya kufur, dan cukup peka untuk metik hikmah yang tumbuh subur..

Ayo baca buku, gaez! Feel free to ask, yaaw. Asal jangan dilipet, dicoret, basah, sobek, diembat apalageeh, wkwkwk.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar