Rabu, 13 Agustus 2014

(Lagi Bener) Preman-able yang Ramah

Entah mana yang benar; Malam Minggu atau Sabtu Malam, terserah deh. Sama aja kata Nilam mah, haha. Status siangnya sih, jelas hari Sabtu, tepatnya tanggal 9 Agustus. Hari itu Nilam ada agenda tes mandiri di sebuah PT di Jakarta. Masih belum nyerah, Lam? Haha, alhamdulillah, belum. Nilam anggap kegagalan sebelumnya sebagai penempa ke-strong-an hati ini. Halah *kibas tangan*

Tesnya selesai sekitar jam tiga sore. Tapi Nilam nggak langsung pulang. Baru juga selesai, mabok nanti takutnya kalau langsung ngebis. Jadi sekalian nunggu adzan ashar Nilam mampir dulu ke store busana muslim yang kebetulan jaraknya super dekat dari lokasi tes. Biasalah hawa mah, ngadem sekalian cuci mata :3

hayoo tebak ini store apa :p

Tapi belum ‘bersih’ cuci mata, adzan udah merdu manggil-manggil. Seselesainya, ada semacam pengumuman lewat pengeras suara store tersebut yang kasih tahu kalau segala kegiatan jual-beli dan lihat-lihat akan diberhentikan selama sekitar 10 menit, supaya karyawan dan pengunjung bisa ashar berjama’ah di masjid mereka di lantai dua. Sekali lagi, masjid ya, bukan mushola. Kebayang nggak sih, ada masjid di dalam store busana .-. Lantai dua pula .-. Biasanya kan cuma terpojok di sudut basement .-. Emang super .-.

this is it :D

Singkat cerita selesai, terus Nilam keluar store. Iya, keluar store. Kan udah bilang di awal kalau ke sana Cuma ngadem sama cuci mata ^^v  Sebetulnya ada yang dicari, tapi lagi kosong stok kata mbak-mbaknya. Yasudin. Langsung nyebrang ke shelter deh. Tanpa tedeng aling-aling, tanpa sedikit pun ingatan yang baik tentang betapa buruknya pengalaman pertama naik apa yang mangkal di situ -_-

Dan benar, bro, sist. Nyesel bingit -_- Kan kalau naik trans mah dibawa tour keliling Jekardah dulu yak. Wasting so much time. Mending kalau dekat. Lah ini? Pindah trans berapa kali, ya. Shelter Sunan Giri ke Matraman, terus ke Manggarai, terus ke Harmoni, baru deh Lebak Bulus. Dari Jakarta Timur ke Jakarta Pusat terus Barat, baru ke Selatan. Gimana nggak tour? Alhamdulillahnya sih, murah, hoho. Tapi udah itu aja yang di-alhamdulillah-in. Kembali ke entah Sabtu Malam atau Malam Minggu tadi, macetnyaaa, desak-deseknyaaa. Beuh, betapa indahnya sore  itu -_-

Sampai di Lebak Bulus pas banget maghrib. Alhamdulillah bisa buruan buka. Kebetulan Nilam jebol banyak puasanya, jadi pingin cepet lunas. Namanya juga wajib, nggak enak aja kalau ditunda-tunda, isn’t it?

Sambil jalan ke arah masjid, Nilam celingak-celinguk nyari termos. Baru sembuh bapil soalnya, embung kumat lagi jadi nggak mau bandel minum es :D hehe. Akhirnya ketemu di tengah-tengah belantara angkot yang lagi asyik ngetem, sebuah termos yang bersinar. Langsung kebayang sebuah cup berisi teh yang masih ngepul uapnya. Duh.
Ada beberapa orang ngegerumun di situ. Nilam pilih satu yang paling kanan untuk disapa. Bukan deng, maksudnya untuk di-bang-teh-anget-nya-satu-dong-in. Tapi ternyata salah. Bukan si abang yang dagang -_- Pas balik badan, tadaa! Percaya atau enggak, lutut ini gemetar. Agak lebay emang dibacanya. Tapi betulan (._.)v Betulan bohongnya... Cuma bisa membatin berkali-kali..., eh, bahkan membatin aja nggak berani. Takut si ibu bisa baca pikiran .-.

Jadi, dari kacamata hitam Nilam, ibu itu serem :( Badannya agak gemuk tapi nggak terlalu tinggi. Nanya beli apa neng, sambil ngerokok gitu kan. Nggak mau deskripsiin lebih ah, pokoknya mah preman-able banget .-. Tapi Nilam terlalu dini menilai ternyata.. Ibu itu nggak seserem penampakannya. Eh, penampilannya. Malah ramah banget. Nilam dicariin kursi plastik buat duduk. Katanya, “pasti capek kan?” Terus ditanya, dari mana mau kemana, ditunjukin masjid, ditanyain soal mukena segala, juga matiin rokoknya loh. Pokoknya ramah deh, kayak ngobrol sama teman lama gitu rasanya. Dan hebatnya, ibu itu tau Nilam ke situ mau buka. Tuh, kan, beliau bisa baca pikiran! .-.

Tapi teh yang dibikinin si ibu betulan teh panas -_- Komposisinya sekitar 85% air termos, 5% air biasa dan 10% udara. Nggak mau melukai hati si ibu ahzeg Nilam pura-pura minum, padahal pas kena ujung bibir rasanya kayak digigit semut rang-rang -_- Tapi kayaknya ketahuan, soalnya terus si ibu bilang, “kepanasan, ya, neng?” Hahahaduuh, hampura ibuu (/.\)

Habis minum (betulan) sedikit, Nilam langsung ngeluarin receh buat bayar. Lengkap, kan? Udah awalnya su’udzon, bayarnya pakai receh. Astaghfirullah. Nilam doang emang -_-

Terus Nilam lanjut jalan lagi ke arah masjid sambil sebentar-sebentar lihat langit, ngecek bulan udah bulet atau belum. Hahah. Terus inget pepatah lama itu deh. Do not judge a book by it’s cover. Kalau kata Hudin, mah, Do not judge a food by it's price, hahaha. Walaupun nggak selalu bisa diterapkan di segala situasi, seenggaknya pepatah itu mengajarkan kita supaya menghindari negative thinking a.k.a su’udzon. So, Nilam harap curhatan yang panjang padahal intinya pendek ini ada manfaatnya bagi yang berkenan baca :)))

Terima kasih atas perhatiannya :D
Be kind and keep husnudzon! ;D

sumber

16 komentar:

  1. nizam jangan jalan sendirian yah kalo bisa :D jangan liat dari penampilan siapa tau yang make jas justru yg jualan teh bukannya ibu ibu yang ngerokok itu :) btw nice post

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku nilam with 'el' not 'zet' rezaaa -_- huhu
      tapi aku sendirian jalannya :D udah keren belum, tuh :P

      Hapus
  2. Wihh, keren ya, ada masjid di store busana
    Mungkin aja dia ga sengaja ngasih komposisi air yang panas gitu.
    Muka ibu ibunya se-serem apa sih ?? (Penasaran)
    Kayanya dia pasti bakal ramah dia kan dagang

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu, kepo bingit :P haha
      seremnya ituu, kayak mau makan aku :(

      Hapus
  3. hehehe keren postingannya :D
    mengajarkan kita jangan suudzon sama orang sebelum kita kenal betul orang itu gimana :D

    BalasHapus
  4. Aduh... itu store apa ya... aha... nggak tahu -.-

    BalasHapus
  5. intinya dr tulisan ini jangan menjudge seseorang dr luarnya kan yah? setuju banget :)

    semangat Nilam! moga lulus ujiannya yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaw, kituu :D tapi aku lebih suka quote by Huda :3 ckck
      yap, semangaat ^^ alhamdulillah

      Hapus
  6. Jangan menilai seseorang dari penampilannya :D

    kadang hati itu beda sama penampilannya, jadi kamu itu pluviophile ya ? yang suka kalo hujan turun, aku juga ... tapi aku sukanya kalo hujan turunnya pas malam minggu, aplagi hujannya deres sekalian sama hujan es balok, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah! *ngajak toast* sama kok, aku juga suka, kapanpun turunnya hjan punya....ah, jadi melow nih wkwk :P

      Hapus
  7. Aku tau aku tau storenya! Itu Rabbani kan? Bener kan? Soalnya di deket kosanku juga ada store kayak gitu dan besar. Tapi kalo masjid nggak tau ada nggak tau enggak. Btw itu bagus banget ya store-nya, pake ngadain masjid di lantai dua. Besar pula. Udah gitu berhenti dulu buat sholat berjamaah. Ah, semoga rezeki mereka lancar :)

    Bagus Lam postingannya. Inspiratif tuh yang tentang ibu-ibunya. Meskipun tampilannya kayak preman tapi hatinya selembut ibu peri. Kayak aku. Tampilan dan hatinya kayak ibu peri o:)

    Jadi kuliahnya di mana kamu Lam? Good luck ya!

    BalasHapus
  8. gue juga heran saa tu clothing store ada mesjid yang terbilang emegah juga, mana ada acara tutup 10 menit dulu, keren coba semua mall kayak begitu ya, hahaha..

    jadi ini ceritanya satu hari petualangan Nilam yaaa...jadi pingin mengelilingi Jeckardah dehh..walo tinggal di pinggir pinggir jakarta juga tapi baru beebrapa kali naik transjAKarta hehehehe

    BalasHapus
  9. Preman berhati pink kali ya lebih tepatnya. Penampilan mungkin bisa memberikan kesan awal tapi gak selamanya penampilan juga sama seprti hatinya hihi

    BalasHapus
  10. Itu kalo nggak salah store yang isinya pakaian cewek, kan?

    BalasHapus