Selasa, 27 Mei 2014

SNMPTN: Selebaran

Tertanggal 27 Mei 2014, hari Selasa. Salah satu dari sekian banyak tanggal dan hari sakral buat para pelajar paling senior di SMA. Kalau pengumuman kelulusan udah seminggu berlalu, berarti hari ini? Yups! Pengumuman SNMPTN.

Jangan bilang nggak tau SNMPTN itu apa, ya -_- Kebangetan kayaknya. Tapi kalau nggak tau, boleh cek di sini.

Oke, langsung aja, ya. Saya punya satu poster di kamar. The one and only. Eh, poster? Apa pamflet, ya? Ah, kan. Payah kan. Masa gitu aja nggak tau ><





Yaa, sebutlah itu selebaran. Selebaran yang agak lebar, hahaha. Ada gambar sebuah PTN ternama di sana. Terlalu bagus malah namanya. Salah satu PTN yang terlanjur dicap dewa oleh kebanyakan orang. Padahal mah? Emang dewa :v wkwk

Selebaran itu saya templok di tembok kamar. Ceritanya sih, buat memotivasi diri biar rajin belajar, hehe. Saya tulis-tulisin kalimat penyemangat juga, biar tersengat semangat belajarnya. Sebelum tidur juga, suka saya pandangin. Untuk? Say hai dan disenyumin aja. Siapa tau PTN itu naksir kan? :v wkwk

Dan tadi, *suara guntur* *biar dramatis* *ralat* *biar agak dramatis* saya buka webnya, kan, *guntur lagi* pas NISN sama tanggal lahir udah diinput terus diklik, saya disambut sama nuansa dua warna, bukan nuansa bening. Warna pertama, biru. Warna webnya emang biru soalnya. Dan yang kedua, merah! Warnanya merah..

Ibarat kata, kita ikut lomba balap bom-bom-car tingkat nasional. Sirkuitnya di jalan raya. Terus kita kebagian start di belakang. Eh, pas udah deket finish, kena lampu merah. Itu! Itulah situasi saya :'D

Agak sedih, nyesek, dan lain sebagainya. Tapi mau gimana? Selebaran itu nggak bisa berbuat banyak sekalipun dia beneran naksir saya :')

Saya cuma bisa meyakinkan diri sendiri aja, kalau Tuhan Maha Tahu apa yang hambaNya butuhkan. Dan itu udah pasti yang terbaik. Walaupun, yaah, kadang apa yang terbaik itu nggak selalu sesuai sama harapan kita. Kayak yang ada di kitab suci agama saya, “Boleh jadi kamu menyenangi sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Dan boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal itu baik bagimu. Allah Maha Mengetahui, sedangkan kamu tidak.” Q.S Al-Baqarah, 2:216. Salah satu ayat faforit saya :)

Intinya, apapun hasilnya, syukuri. Jangan berandai-andai. Karena itu sama aja dengan kufur, nggak mensyukuri pemberianNya. Nggak ridho sama keputusanNya. Tau, sih, teori nggak semudah praktek. Tapi kalau nggak dicoba? Rasa tenang itu niscaya bakal enggan hadir di dada.

Dan selebaran ini, rencananya mau saya jadiin penyemangat (lagi) buat perang selanjutnya. Karena jalan ke Roma masih sisa 1000 cara. Saya baru gagal di satu jalur. In syaa Allah nggak khawatir :)

Sekian dari saya. Semoga bermanfaat. Terutama bagi yang merasa senasib :)



Salam,
Pluviophile.

18 komentar:

  1. sabar..pasti nanti bakal dapat hasil yang lebih baik dari ini kok....semangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kak moci :')
      Makasih banyak yaa :D
      Semangattt!!! (^^)9

      Hapus
  2. Sabar, Nilam. Masih banyak cara lain (yang jujur) buat masuk kesana. Semangat buat iktu SNMPTN tahun depan:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaa kak lin ini ><
      Nilam mau coba jalan lainnya sekarang-sekarang aja aah, nggak mau tahun depan, kelamaan :|

      Hapus
  3. waaaaah ternyata kita senasib! aku juga merah loh. gilak kok nadaku kayak bangga gini ya.
    nggak papa kok. jangan down duluan yang penting masih ada jalur SBMPTN. pertarungan masih berlanjut mba brooo!

    BalasHapus
  4. Percayalah ada lukisan yang lebih indah dari sebuah pengumuman SNMPTN, kali aja lukisan yang terindah itu di jalur lain. Semoga apa yang kamu harapkan kesampaian yaaa Nilam. Tetap semangat buat pertarungan yang selanjutnya :)

    Satu hal lagi, bagi aku sendiri sih ya orang-orang yang nantinya lulus di jalur sbmptn dan lulus itu sangat luar biasa. Belajar sbm itu nggak mudahhh. Jadilah orang yang luar biasa itu Nilam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, fathfath! Apa karebaa? :3
      Iya, fath :) akunya sih, sebenernya nggak terlalu ngerasa gimana-gimana, cuma agak sedih dikit aja :p hoho

      Makasih, fath ;))
      Makasih banyak :*

      Hapus
  5. Bagus kok tampilan blognya, gak kayak yang komen diblog gue. Tampilannya cewek banget, fontnya aja warna pink :)

    Jangan menyerah, selama kita terus belajar dan berdoa sama Allah pasti akan dimudahkan jalannya.. setuju banget sama ayatnya

    Semoga setelah itu,hasilnya sesuai harapan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa, terima kasih, bang bay :'D
      Aamiin, semoga aja :')

      Hapus
  6. tetap semangat, Nilaaam :)
    aku juga dulu gagal di snmptn undangan (dulu zaman aku namanya ini)
    terus aku ikut snmptn tulis (sbmptn sekarang). Awanya emang kecewa luar biasa tapi kemudian mama aku bilangm Allah lagi mencoba nunjukkin ke aku kalau aku bisa dapat yang terbaik dengan berusaha lebih keras lagi dan tentu belajar lebih banyak lagi :")
    kata-kata mama itu bikin aku sadar bahwa kecewa berlebih sama hasil snmptn ga ada untungnya, mending belajar lebih giat lagi. hehehe

    keep struggling, nilaam *peluk virtual*

    BalasHapus
    Balasan
    1. *in struggling* *peluk balik virtual* makasih banyak, yaa, kak ^^

      Hapus
  7. Iissshh ini nasibnya sama kayak aku nih, juga gak lulus SNMPTN kemarin -_-
    Agak kaget dan ... seneng jugasih sebenernya begitu tau kalo aku sendiri gak lolos.

    Hemm, tenang ... masih ada banyak cara lain kok buat masuk universitas favorit ;)
    Cukup ikhtiar dan tawakkal saja sama Allah buat tes SBMPTN nanti ;)
    Semangat ya buat kita semua yang mau menempuh SBMPTN ! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeah, kita senasib, fan *toast*
      Tapi alhamdulillah, aku udah dapet “jalan lain” itu dund, faan ~~~~\o/ hohohoh
      kamu yang semangat yaa ^^
      makasih udah semangatin juga :3

      Hapus
  8. selebaran yang agak lebar (?) -_-
    nilam sih harusnya masang foto akuh di kamar,
    pasti makin gak semangat :|
    mungutttt laaaaaam !
    ke udayana aja sudaaah ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk iya bang, iyaa x))
      Siap, sip, mungutt! (`°`)9
      Udayana, aim koming ~~~\o/ (numpang wifian sekalian kopdaran ^^)

      Hapus
  9. Wah ternyata nilam bikin post kayak gini.
    Keep calm and study!
    Nilam kan udah belajar. Udah ikut try out. Harusnya penundaan lolosnya nilam ini bukan obstacle yg sulit dong.

    Mau lolos ptn kuncinya cuma belajar,beroda dqn yg paling penting jgn putus asa. Jalan ke ptn kasih banayk!
    Keep your spirit nilam!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agak males sebetulnya sama anonim -_-
      Tapi, kali ini lain :D
      Makasih banyak, yaa, tuan tanpa nama (yang kayaknya nilam tau ini siapa) :D
      Tenang aja, nilam selain keep calm, keep spirit juga stay cool kok xD wkwk

      Salam sukses ;)

      Hapus