Minggu, 30 Maret 2014

Karena Aku Percaya

Angin berhembus, memainkan ujung kain pada mahkotaku yang terbungkus. Aku masih berkutat dengan lamunan saat menyadarinya. Membiarkan, mendiamkan, toh, hanya ujungnya. Tidak —atau mungkin belum— mengganggu.

“Pfuh… Salahkah, langkahku?”

Senandung risau melagu. Mengiring resah dengan harmoni paling sendu.

Kupejam kelopak erat-erat, kutarik napas cepat-cepat, lalu merapal niat kuat-kuat. Karena aku percaya, rencanaNya tak pernah tak berakhir indah. Aku percaya, belaianNya tak pernah tak menghangat sukma. Aku percaya, semua sudah diatur olehNya, sebaik-baik pembuat rencana. Aku percaya…

Kubuang napas pelan-pelan. Kelopak menyusul, membuka kemudian. Niat kian lekat dalam tiap helaan. Aku yakin…, aku pasti. Aku akan! Aku akan!!

Kini saatnya pergi, membawa pergi kaki-kaki seorang pemimpi, memantaskan diri…





16 komentar:

  1. bahasanya dalem banget ya :) ,, pengen tau lanjutannya nih. salam kenal [LAGI]

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lanjutannya ada di sini --» http://rainy-ns.blogspot.com/2014/05/snmptn-selebaran_27.html?m=1 hehehehe :3

      Hapus
  2. bagus banget kata-kata nya. kamu mencari kekuatan dan ketenangan dengan memejamkan mata sejenak

    BalasHapus
  3. Iya bagus, aku juga enggak pernah berhenti percaya. Tuhan mana mungkin berbohong. :))

    BalasHapus
  4. Semua orang pasti percaya adanya Tuhan, Hanya saja masih sebagian yang telah belok dari jalan yang ditentuinNya.
    Bagus mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, aku berarti nggak bakat menyampaikan .-.

      Hapus
  5. penggambarannya bener bener hidup. pasti semuanya udah diatur kok. tinggal gimana kita belajar mensyukurinya aja..

    BalasHapus
  6. Huaaaa dalem banget nilam, gua baca nya ampe bolak balik baru ngerti (emang lola ding). jadi mahkota yang beritup itu krudung kan yaa haha baru konek ._. ayo dong lanjutin lam (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, iya, dho. Belum makan kali, jadi lola :p eh ^^v

      Hapus
  7. Aaa... Keren banget nih diksinya >.< Lanjutkan! Semangat!

    BalasHapus
  8. Salam semangat mbak :) Akan selalu ada harapan selama kita berharap pada Allah.

    BalasHapus