Sabtu, 08 Maret 2014

Buraksa (semiperdu)

Satu per satu daunku layu, lantas jatuh,kemudian digandeng angin pergi jauh.
Hampir habis rambutku. Hampir tipis. Segala yang ada dahulu tinggal lalu. Tinggal aku…
Embun-embun datang silih berganti. Tapi sejuk yang dibawa tak dapat izin tinggal di sisi. Tak acuh. Meluruh mewujud peluh. Tak acuh. Pada gemuruh di batang tubuh.
Remuk tangkaiku. Ringsing tungkaiku. Untuk setegak buraksa, relung meragu lagu mampu. Mengalirkan getah-getah getas pada paru. Memaksa jadi perdu...




sumber

28 komentar:

  1. perlu membaca berulang kali nih...

    yang sudah lalu biarlah berlalu...
    biarkan embun yang datang mencoba menyejukkan kembali...
    biarkan terpaan angin membawa helai demi helai daun mu...
    yakin dan nantikanlah hujan yang akan membasahi dan mengembalikan hijau daun mu..
    dan biarkan embun yang datang menjaga hijau daun mu, tanpa membiarkannya jatuh dan digandeng angin kembali... :)

    BalasHapus
  2. aku gak mudeng maksudnya , tetap ga paham serius

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sering, aku bikin puisi yang diksinya sengaja dibuat rumit, krn ada rahasia di dalamnya. Hihi, maaf kak nenna kalau susah :((

      Hapus
  3. buraksa(semiperdu) itu apa sih...aku baru denger...
    maklum kosakata b.indo-ku parah banget...

    kata2nya berasa sastra ya...bahasa puisi yang kadang sulit dimengerti orang awam...ehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga baru belajaaar :'D
      Maaf jadi nggak dapet pesannya :"

      Hapus
  4. maaf ya kakak, aku engga gitu ngerti puisi huhu, itu buraksa(semiperdu) artinya apa sih kak??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buraksa itu pohon beringin.
      Semi itu setengah.
      Perdu itu tanaman yang tumbuh mirip semak, batangnya nggak setegak (bahkan nggak bisa) beringin.
      Begitu kurang lebihnya, aseh ~

      Hapus
  5. sama kaya yang lain, ra ngudeng :D

    singkat banget soalnya, tapi apalgi yang panjang yah. -__-'

    BalasHapus
  6. sebagai guru Bahasa, aku rasanya bukan apa-apa, karena jujur aku gak ngerti arti dari masing2 pilihan kata. maafkan aku yaaaaaaaaaaa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak apa kakmei. Nggak semua puisi tercipta untuk dipahami pembaca :p

      Hapus
  7. Ya, Tuhan...
    Saya emang paling awam dalam hal puisi.
    Namun saya mengerti kok, setelah membaca komentarnya kak Rita. Hehehe.

    BalasHapus
  8. Maka izinkan rerimbun daun itu pergi
    Melayang takzim sujud dalam keribaan rahim pertiwi
    Tidak ada yang abadi
    Meski kadang relung hakiki menjerit memohonnya tetap tinggal di sebuah ruang tanpa isi

    Relakan
    Ikhlaskan
    Maka akan datang pucuk daun berikutnya
    Mengemban cinta dari Sang Maha Cinta:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedang diusahakan, kak lin :')
      Bismillah!

      Hapus
  9. naah ini yang namanya puisi kelas atas. Pake kosakata indonesia yang yaa gak umum di pake orang.

    Jadi bikin gue gak paham dengan maksud dan isi puisi ini ._.v

    Nah itu kak Lina diatas, kalian berdua duet puisi aja. Pas banget kan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eih, ini kan buah lahir spontan kak dits, yang buatnya pun bukan (atau mungkin belum) sesiapa, jadiii…, belum kelas ataslaah :'D
      Tapi, makasih pujiannya kakak :))

      Hapus
  10. Buraksa itu makanan ya? Eh tapi disini kek nya pohon. Buraksa pohon apasih? Hahaha.. Kalo disini Burasa itu makanan. :9

    Nilam sering banget bikin puisi, buat aji ya? #ehh Buat aku manaaa? :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak errrr -_-
      Makanan muluuu --"

      Buraksa itu pohon beringin kak, sama sekali bukan untuk dimakan --,

      Yadeh, kapan-kapan nilam buatin :3

      Hapus
  11. apa-apaan ini hampir habis rambutku... gue jadi tersinggung -___-

    tapi kayaknya banyak yang gak paham sama maksud puisi di atas.
    nilam keren nih, udah kayak Kahlil Gibran aja deh!
    Juoz!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang -_-

      Makasih banyak :'D *speechless*
      Juoz!

      Hapus
  12. Perlu beberapa kali bolak balik baca puisinya.
    Nilam membuktikan kalo nggak perlu bait-bait panjang buat menuliskan perasaan kita, simple but deep :)

    Seperti kata Tere Liye, daun yang jatuh tak pernah membenci angin, menurutku sih ada hubungannya sama puisi kamu, mmm, apa yaa.
    Intinya, tetap jadi daun yang hebat, tetap tumbuh. dan walaupun pada akhirnya jatuh, setidaknya daun itu sudah pernah membantu si pohon tetap hidup :D

    BalasHapus
  13. Suka banget diksi dalam puisi ini. Aku paling nggak bisa bikin kata-kata puitis gini, tapi dikit-dikit paham hehe

    Kalo emang ini pengalaman pribadi... Hmm. Just let they go. Dan nanti,
    Kelak akan ada embun yang membuat daunmu jadi lebih sejuk serta akar yang akan menguatkanmu untuk tetap berdiri kokoh:)

    BalasHapus
  14. wah, keren cc yang aku tankep sih entah bener entah nggak itu ya gitu...susah move on..iya nggak sih?? apa cuma perasaanku aja cc Aini?? apa cuman aku aja?? yg gagal move on?? haha -.-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apayaa kak, tapi bukan tentang move on :'D

      Hapus