Minggu, 22 September 2013

Surat Kecil untuk Adik Kecil, Zahla



Hai, Zahla, kabar apa? Tidak baik? Hemm, aku juga, kita sama. Aku tahu kamu tak betah terjebak dalam situasi pelik ini. Sama, La, pun denganku. Maafkan ya..

Aku bingung harus memulainya dari mana. Yang aku tahu, kamu enggan melakukannya. Aku tahu, tapi kuacuh seakan tak tahu. Ya, aku berpura.

La, celakalah aku yang hingga detik ini masih berharap kamu tidak memasukkan kata-kataku yang buruk kala itu. Aku sudah bilang, bukan? Itu hanya gurauan. Aku tahu kau sudah mendengarnya berulang kali dariku. Mungkin sampai kau bosan. Tapi sungguh, dari hatiku terdalam, yang paaaaaaaling dalam, aku tak pernah bersungguh-sungguh dalam mengucapkannya. Aku minta maaf, La..

Seperti yang sering kita ulas sebelumnya, kita setali tiga uang. Sama bungah dan jengah atas fitrah, yang―lagi-lagi menurut kita―datang tak tepat waktu. Entahlah terlalu cepat atau malah terlambat? Dan kita pun telah sama tahu, kita tak pernah berhak menghakiminya. Ah, andai kita bisa memutar waktu...

La, sekali lagi kutegaskan: aku tak pernah benar-benar berniat mendaratkan belati itu padamu. Aku menyesal telah dengan ceroboh membidiknya ke arahmu. Padahal, seperti apa katamu, kamu tak melakukan kesalahan apa-apa, sedikit pun. Ya, sedikit pun. Kamu tak mengambilnya, memang, dan itu mutlak benar. Hanya saja, aku yang saat itu menamparmu lewat lidahku adalah aku yang bodoh. Maafkan khilafku, ya, La..

Sudahlah, La, hentikan tangismu. Hapus anak sungai itu dari wajahmu. Nanti kamu jadi jelek sepertiku loh! Sudah ya, marahnya. Kita baikan lagi. Aku rindu meledek kekuranganmu melafal huruf ‘r’. Padahal, semua juga tahu kemampuanku dalam hal itu tak jauh lebih baik darimu. Aku rindu melihat wajah pasrahmu di bawah keusilanku. Aku rindu melakukannya, karena aku tahu kamu tak pernah marah. Pun membalasnya. Oke, mungkin pernah, tapi akui sajalah, kamu tak sehandal aku saat melakukannya :p Dan, yah, mungkin, yang terakhir kulakukan berlebihan. Ya, aku tahu. Aku memang bodoh. Aku tahu.

Maka, La,  jika boleh, aku akan memilih―itu pun jiika kau sedia berikanku pilihan―kamu untuk melempar kembali belati itu padaku, dan aku berjanji, aku tak akan pergi! Aku tak akan menghindar! Aku tak akan lari! Lakukanlah, La. Asal bersamaan dengannya kau ikatkan maafmu di situ.

Lakukanlah, maka kamu akan lega. Maka kita akan impas. Maka aku akan rela..
Lakukan, La. Lakukan saja...
Tak apa :)

 
banyak yang bilang kita mirip


tuh kan, mirip!


dari samping aja mirip

31 komentar:

  1. Ih iya loh mirip :D
    Buat zahla, maafiin aja yaa, biar cpt baikan :p

    BalasHapus
  2. udah lama ya marahannya??
    moga cepat baikan lagi..
    gak baik lama2 begitu..
    apalagi kalian kan mirip..
    ntar gak mirip lagi lho.. :D

    BalasHapus

  3. gak enak rasanya 'diam- diaman' sama sahabat sendiri. semoga kalian cepat akrab kembali.

    BalasHapus
  4. Memaafkan adalah proses untuk menjadi orang yang lebih dewasa... moga kembali jadi sahabat baik ya :)

    BalasHapus
  5. kalo emang masih ngerasa kamu sahabatnya, pasti dia bakal maafin cepat atau lambat. Ih waw kalian bener2 mirip sumpah :')

    BalasHapus
  6. udah baikan ajaaa...aku sama sahabat sahaat ku jga sering berantem gitu, cuman namanya sahabat mau kek gimana akhirnya juga akurlagi foto foto lagiimain main lagii..behehehe..
    semoga cepet baikan yaaah :)

    BalasHapus
  7. Duh marahan. Ntar sama om gak dikasih pelmen lohhhhhhhh. sini2 kalo udAh baikan om kacih pelmen deh

    BalasHapus
  8. mirip banget sih -_-
    sahabat sejati tah si lia tuh?? dia nggak bisa nyebut 'r' ? suruh ngucapin kata2 ini nih. "ada laler menclok di pager di geplak pak kleler" :D

    jangan berantem yah, rawat sahabat yg baik itu, kelak dia lah tempatmu curhat kalo diputusin cowo. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga punya cowo si kapik -____-"

      hellou, gue juga nggak bisa ngomong er dengan lancarrrr kaaak -____-" argh

      Hapus
  9. duh serius.... kata-katanya bagus bgt, aku aja yg anak bahasa gak bisa bikin surat kayak gini
    (mewek di pojokan((
    semoga si Zahla segera memaafkanmu yaaaa, aamin
    eh kalian gak mirip soalnya wajahnya kan ditutup

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalu nggak lagi selek mah nggak ditutup kak mei :p

      Hapus
  10. Nggak baik marahan gitu. Hehehe. Eh, iya....... kalian mirip deh -_____-"

    BalasHapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  12. aku gak tau deh wajah kalian mirip apa gak, secara mukanya gak keliatan hehe .
    semoga cepet baikan ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mirip kakhen! Udah 6 orang yang bilang kita mirip :p (nggak termasuk suara di post ini)

      Hapus
  13. mirip dari samping.... kalau dari mukanya aku ga tahu.. namun, namanya juga kakak adik, pasti ada kesamaan. di samping setiap kalian memiliki keunikan masing-masing...

    BalasHapus
  14. pasti kalo dia baca langsung di maafin deh ka niyaaam sama si zahla.. zz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia anak baik kok. Sebelum baca ini malah kita udah damai :p

      Hapus