Senin, 23 September 2013

Penjagaan...

“Kujaga engkau dari maksiatmu, kukawal menjauh dari siksa-Nya. Jaga aku dalam ketaatanku, pimpin aku menuju surga-Nya.”

Ya Rabbi,
Engkau tanpa aku adalah tetap Engkau. Sedang apalah aku tanpaMu?

Bukan munafik, hanya menafik. Bongkah ini anugerah. Engkau amanahkan. Hamba menangkapnya dengan tangan, hamba simpan.

Celakalah jika tak mampu kutahan. Aku tahu, seharusnya aku, bertahan. Menyimpan. Menggenggamnya sendirian. Hingga datang masa, di mana hari itu masih jauh di depan


Aku hanya mengharap penjagaan..






“Tenanglah dan tinggalkanlah aku bila itu untuk Tuhanmu. Jumpai aku setelahnya karena aku selalu menanti menunggu.”

Penantian.
Kata yang sederhana, bukan? Ya, memang, dan menyakitkan.
Tapi, lagi, merupakan suatu kesakralan yang, memuliakan. Di hadapan Tuhan.

Aku, hanya dambakan penjagaan..

27 komentar:

  1. pilihan, untunya demi DIA yang Maha Kuasa. sebuah renungan dan penguatan akan jiwa agar tetap tabah menjalani semua penantian....

    semoga Allah melindungimu kawan..

    BalasHapus
  2. puisi yang indah dek... bait pertamanya aja udah menyentuh banget so sweet gitu

    “Kujaga engkau dari maksiatmu, kukawal menjauh
    dari siksa-Nya. Jaga aku dalam ketaatanku,
    pimpin aku menuju surga-Nya.”

    puisinya sulit ditangkap..tapi aku tahu maksudnya..duuhh dek Aini pintar banget merangkai kata:) ajarin kk dong. hehe..

    aku pun mendambakan penjagaan itu. semoga kita bisa saling menjaga^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini masih jauh kak, aku masih belajar :D
      Tenang, aku akan menjagamu kak zhie :3

      Hapus
  3. puisi religi yang menyentuh... coba kamu kirim ke majalan ummi. aku yakin di muat. lumayan loh honornya 600rebu #ini malah mikir duit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, gapapa kak :D
      gimana caranya gimana gimana gimana? :O

      Hapus
  4. andai beneran, untung sekali tuh kalo ada cowok yg dapet cewek kayak diatas tuh

    BalasHapus
  5. Puisinya bagus dan menyentuh..
    yang dengerin pas kamu baca pasti merinding :)

    BalasHapus
  6. indaaaah Nilam puisinya :D
    selalu suka baca puisi orang, soalnya aku ngga bisaan :/

    BalasHapus
  7. "Dia" tidak akan pernah meninggalkanmu, "Dia" akan selalu menjagamu, selama kau menjaga amanahnya. :')

    BalasHapus
  8. Wah tinggal bwt proposal ke murobi ni hehehe asek

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. wah, takut jatuh cinta ato udah jatuh cinta tapi takut nih??? *soktau!!! hehehe...just enjoy it :) hehehe

    BalasHapus
  11. jadi inget lagunya seismic yg penantian :))
    "penantian adalah satu ujian,,tetapkanlahku slalu dalam harapan, karena keimanan tak hanya diucapkan, hanyalah kesabaran menghadapi cobaan"
    insyaAllah DIa akan selalu menjaga siapa saja yg istiqomah di jalanNya..:))

    salam EPICENTRUM

    wait for ur visit :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh btw bogornya mana kakaaak..??
      aku mantan penghuni bogor 5 tahun loh :))
      sapa tau bisa main2 ke bogor lg :))

      Hapus
    2. Aku bogor tepian, perbatasan depok gituh. Coba tebak!? :p

      Hapus
  12. wah nylm mwahahahah :P ini yang nylm baca di kelas bukan kmrn? wah ahaha coba pake sambal goreng ane nylm :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waelah, laper yang ada mah :p
      Jadi, Kanzato Shin punya nama samaran? --,

      Hapus
  13. hahaha.... bikin puisi ternyata agak susah ya? inspirasi dari mana lagi nih?

    BalasHapus