Minggu, 08 September 2013

Ada (lagi) yang Tambah Tua



@ Smart Ekselensia Indonesia

Satu lagi sahabat ulang tahun. Satu lagi postingan tentang ulang tahun sahabat ^^

Namanya Aulia Nurul Fitri. Kita biasa panggil dia Uli. Ada juga kok, dia di sini. Kira-kira satu bulan yang lalu, Uli ulang tahun yang ke tujuh belas. Sweet seventeen kalau kata orang-orang mah. Tapi berhubung waktu itu masih libur lebaran, kita nggak bisa ngerayain tepat waktu. Maaf ya Uli, yaa...

Awalnya kita nggak kepikiran mau ngapain sampai dateng sebaris petisi lewat Linda yang berbunyi, “Eh, kita nggak ngado Uli nih?”

Akhirnya setelah berunding, kita memutuskan untuk nyetak poto Uli yang jelek-jelek, terus dibingkai. Tapi diedit dulu, biar muat sama bingkainya.
Hari-hari berjalan seperti biasa, Uli nggak sadar kalau kita tiba-tiba jadi paparazi dadakan: nyolongin potonya, kapan pun, di mana pun.

Begitu terkumpul kita kirim fotonya ke Kak Rama, alumni yang jago di bidangnya. Lewat e-mail Linda. Tapi karena yang ngirim Risye, jadilah, Linda diusilin. Di badan e-mail ditaburin emot-emot nggak penting kayak; titik-dua-bintang, kurung-kurawal-buka-kurung-kurawal-tutup, dan teman-temannya XD

Begitu jadi, kita ngerasa kurang sreg sama hasilnya. Dengan sangat menyesal, kita putuskan nggak jadi.... Oke. Nggak apa-apa. Jadinya kita ngadoin dia..... *tuut* (rahasia).

Hingga sampailah pada saat yang berbahagia, di mana: Uli yang tadinya udah janji ke Lia buat nganterin dia ke esempehnya untuk suatu keperluan, TAPI Tuhan berkehendak lain: Uli harus wajib kudu mutlak perlu untuk hadir di rapat Pramuka untuk ngomongin LPJ. So, Uli nggak jadi bisa nganter Lia. Lia pun bete. Setan pun mendatangi Risye, bisikin Risye, dan kemudian mereka―Setan dan Risye―tertawa. Hahaha!

Risye terus bilang ke Lia buat manfaatin kesempatan emas ini sebaik mungkin untuk ngerjain Uli. Jadi, begini skenarionya: Lia yang emang bete pun berperan marah dengan sangat baik. Kebetulan hari itu ha-min-tujuh menuju tanggal 5. Tepat sebulan setelah ulang tahun Uli sebenernya, 5 Agustus. Jadi marahnya Lia dibuat awet dipakein formalin sampe 7 hari. Pokonya harus sampe nangis! MUAEAHAHA *evil smirk*

Untungnya Risye bersedia nganter hari itu, walaupun mau nyelesaiin LPJ OSIS. Tapi kepseknya nggak ada, jadi besok harus balik lagi. Tapi kali ini sama gue. Karena Risye sibuk banget dan karena kemarin udah. Lumayan kan, dari Waru ke Yasmin. Pantat gue sampe pegel ._.

Besoknya Uli minta maaf sama Lia, tapi didiemin. Besoknya, minta maaf lagi, dikacangin. Sampe di hari ketiga, Uli masih belum nyerah, tapi, lupa, diapain sama Lia :D

Singkat cerita, waktu itu udah tanggal 4, gue, Risye, Lia, sama Linda rapat pleno di masjid. Kita ngomongin beberapa kemungkinan buat acara puncak besok. Lia sebagai pemeran utama, udah unfollow Uli di ha-min-dua, dan barusan aja nge-block dia. Lia juga udah disuruh latian biar besok aktingnya bagus, nggak peke ketawa :p

Singkat cerita (lagi), hari yang ditunggu tiba. Dari pagi kita tetep bersikap biasa aja, biar nggak ada yang curiga. Kado sama kue aman dititipin di koprasi.

Jam pelajaran pertama, biologi. Gue caw ke lab sama Lia, soalnya Risye sama Linda mau keliling, ada suatu musibah. Pas balik ke kelas, hp Lia ilang. Tapi katanya dia punya firasat ke Suci. Emang dasarnya Suci iseng sih, dari gerak-geriknya juga keliatan kalau emang dia yang ngumpetin.

Dan lagi-lagi Risye dibisikin Setan. Lia disuruh nuduh Uli. Sebagai pemanis biar lebih wow dan meyakinkan, pas istirahat gue nyamperin Uli, dan nyampein perihal hp dan skenario jahat tentang tuduhan Lia ke Uli. Sebagai teman yang lagi berperan baik baik, gue pura-pura iba, pura-pura prihatin. Gue puk-puk-in Uli.

Katanya, dia takut, kenapa harus sampe kayak gini Lia marahnya. Dia kan nggak tau kalau mau rapat, dadakan. Risye juga udah bilang ke Uli, nyuruh Uli minta maaf langsung. Tapi Uli takut Lia malah marah-marah ke dia, atau pergi gitu nggak mau nemuin Uli. Kali ini sebagai teman yang berperan jahat, gue harus mengeluarkan secuil demi secuil upil alasan yang sebenernya nggak logis banget, buat belain Lia, biar skenario kita lancar dan tak terbongkar. MUEAHAHA *evil laugh*

Pas pulang, gue yang duduk di depan bisa ngeliat dengan sangat jelas, muka suram Uli yang tiba-tiba ngedeketin Lia. Kayaknya udah mau final nih. Seru nih! X)))

Nggak sampe satu menit, Uli balik badan dengan cucuran air mata. ASIK! Batin gue. Tapi kontrak peran gue belum selesai. Gue masih harus lanjut akting. Gue sama Linda dan beberapa temen yang lain nyamperin Uli, semua nanya dia kenapa. Dan kocaknya Uli malah bilang, “udah, jangan deketin Uli. Nanti Lianya malah tambah marah.” Wkwkwk. Kayak ngambeknya anak SD XD

Demi keberhasilan, kita tinggalin deh, Uli. Terus gue sama Risye lelarian ke warung depan buat beli korek. Selesainya, langsung lelarian lagi ke koprasi, ngambil kue sama kado. Terus? Lelarian lagi ke kelas, takut Uli keburu pulang.

Begitu sampe, langsung maanggil Lia sebagai pemeran utama, buat bawain kue ke Uli. Waktu itu Uli lagi berdiri nyender di lemari. Mukanya bengep, keliatan banget abis nangis, tapi muka kita-kita nggak ada innocent-nya sama sekali. Malah keliatan seneng banget, atau mungkin keluar dua tanduk merah di kepala kita, yak? XD

Kita masuk dari pintu sambil nyanyi Selamat Ulang Tahun buat Uli. Tapi? Dia kicep, dia bingung, dia tengok kanan-kiri, siapa yang ulang tahun? Padahal mah kan buat dia -_-

Terus pas sadar, eh, dia malah nangis kejer banget. Gue jadi takut. Pas reda, dia bilang, kita jahat banget. 7 hari musuhin dia, diemin dia. Awalnya semua ngejauh, tapi makin kesini, pada kasian gitu ke dia. Mukanya sampe merah banget, tapi kita malah tos-tosan ngerayain keberhasilan akting XD

ceritanya malu abis nangis
sok imut

Abis puas lelet-leletan krim seperti biasa, kita caw kw masjid, sholat dzuhur, jama’ahan. Tapi gue enggak, nonton doang, biasalah, cewek normal -_-
Selesainya, kita doa bareng, gue uma meng-amini dar belakang. Dan kemudian ditutup dengan pelukan sayang dari Uli. DAN nggak lupa dokumentasi :p 
 
sempet-sempetnya narsis -_-



At least, Happy Bornday Uli......
Kita sayang Uli so much...........
Maafin skenario kita yaaa.........

haaaai ;)
 
Uli Kartinian


Ulang Tahun Gue :D


Ulang Tahun Galih


4L4y \m/


aku anak pramuka kaka ;3


Lia's hand made B-)

16 komentar:

  1. *prokprokprok* selamat buat kita semua! Daaaan satu lagi... Gue ngakak liat muka uli yang lagi 'haaai' wakaka=))

    BalasHapus
  2. Hahahahhahahahaha aduh gua ngakak. Selalu dah, gak dimana gak dimana, yang keliatannya jahat pasti gua -_- padahal itu kan cuma sebuah gagasan yang terlalu cemerlang dan so ekstream wkwkkw

    BalasHapus
  3. Itu photo yang paling bawah, orangnya sama ato beda, sih? :O

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. oh jadi ceritanya happy birthday Uli yak?? hehehe, tuh anak SMA kuenya udah gede banget gtu harganya brapa??? hehehehe..
    buat Uli, hap hap happy birthday! :D

    BalasHapus
  6. ih jahat banget itu ngerjainnya..pke skenario hp ilang juga gt...
    pantesan aja dy sampe nangis... ahahaha

    BalasHapus
  7. Ultah memang menyenangkan, tapi susah dijalaninnya. Harus pake nangis2 segala. Hehe

    Senyumnya manis.. *SalahFokus

    BalasHapus
  8. hahaha selamat ulang tahun deh buat uli, gue juga sering ngerjain gitu sampe bawa-bawa guru malahan ~

    BalasHapus
  9. seru tuh skenarionya, hahaha... sampe seminggu gitu didiemin, parah dah... tapi untung endingnya berakhir dengan bahagia

    BalasHapus
  10. Happy besdey tu yuuu...
    bagi kuenya dong..
    oh iya kalian kejam banget seminggu didiemin pasti dia galau..

    BalasHapus
  11. selamat ulang tahun ya buat temanmu yang cantik jelita itu. mudah mudahan tambah cantik jelita ehehehe #Modus

    BalasHapus
  12. Happy birth day uli !!! pajak pajaaaak~ haha

    BalasHapus