Jumat, 30 Agustus 2013

Tontonan Faforit Masyarakat


      Entah kapan tepatnya gue lupa. Tapi yang jelas gue inget kalau saat itu gue lagi nggak bisa tidur dan memutuskan untuk nonton Stand Up Comedy di tv. Namanya juga gue lupa siapa, gue ingetnya apaan dong ya? Haha, gue inget materinya doang :D hehe
Dia waktu itu ngebahas tentang dia sendiri yang tinggal di kawasan Jakarta Barat. Dia cerita tuh, tentang kebiasaan masyarakat di sana gitu yang hobi nonton. Salah? Enggaklah, asal masih dalam lingkup yang positif. Lah ini? Orang kena musibah ditonton, bukannya buruan dotilongin, kan?
     Kalau taunya dari baca postingan ini keknya bakalan ilang deh esensi lucunya. Mending searching sendiri aja yah, lengkapnya :p hehe

     Kembali ke topik, orang tabrakan ditonton, orang kebakaran ditonton, kemalingan, kecopetan, dan ke-ke yang berbau musibah lain, semuanya cuma mereka tontonin. Aneh tauk kalau kata gue sebenernya. Mereka itu punya prikemanusiaan apa enggak sih? Kurang tontonan banget deh, ih.

     Ceritanya bermula tadi pagi. Waktu gue berangkat sekolah dianter nyokap. Aduh, ke-cap manja dah, tapi enggak kok, diantenya cuma kadang-kadang aja.
Sepanjang perjalanan, biasa aja tuh. Sampai akhirnya, udah lumayan deket sekolah, kan belok ya jalanannya, gue sebagai penumpang kesilauan kena sorotan Si Surya dari kaca spion kiri motor. Gue merem-merem cantik gitu. Oh ya, FYI: kaca spion kanan gue udah pecah pecah kegerus mobil jahat beberapa waktu lalu. Gak penting? Iya. Emang -_-
Nggak tau ada dorongan apa, gue kepikiran, daripada nganggur dibonceng, kenapa tadi gue nggak baca al-ma’tsurat yah? Tapi karena udah deket, yaudah gue iseng dzikir aja. Dan ini masih sambil merem-merem cantik gitu!
     Setelah gue rasa cukup, gue buka mata gue kan. Masih dalam rangka mencoba beradaptasi, tiba-tiba pandangan gue langsung jelas ke depan! Dua motor di depan motor yang dibawa nyokap gue tabrakan dan....nyokap gue nggak dikasih waktu buat prepare ngerem otomatis ikutan nabrak. Astaghfirullah, ini orang tabrakan malah gue tabrak!
Gue ngebatinnya nyantai banget masa di detik-detik sebelum kejadian, ‘Yah, ini mah pasti nabrak ini.’ Dan beneran kan, nabrak -_-

     Kaki gue sama nyokap ketiban dan kejepit di antara dua motor. Tangan gue juga mentok apa gitu gak tau. Gue bingung mau bangun juga, susah bro. ge=ue rasa juga nyokap gue dalam keadaan yang sama. Yang mirisnya, ibu-ibu yang korban tabrakan part I (sebelum gue tabrak maksudnya) teriak-teriak kesakitan gitu. Awalnya gue nggak ngeh kenapanya. Eh, pas gue nyoba ngintip―dari balik bahu nyokap―dikit-dikit, gue tangkep: kaki kirinya kejepit, masuk ke celah yang ada di antara ban sama spakbor (gak tau ngetiknya) motor nyokap. Aaaarrghhh! Gue ngeri si ibu kenapa-napa dan nuntut macem-macem (halah).
     DAN! Ini dia masalahnya! Si ibu yang udah teriak-teriak gitu ditolonginnya lama bener! Gue rasa kalau beliau nggak teriak nggak juga bakal ditolongin kali ya? Nyokap gue juga tadi katanya nggak bisa diriin motor karena kondisi kakinya yang kejepit itu. Apa lagi gue -_-
Mereka itu tuh cuma nonton, Broh! Cuma nonton! Padahal nggak lama setelah tabrakan part I, perhatian orang sekitar kan otomatis teralihkan ke situ. Ditambah lagi nyokap gue yang belum sempet ngerem atau ngehindar, a.k.a tabrakan part II. Masiiiiiiiiih juga CUMA NONTON! Geregetan banget idih sumpah! Gue jadi kesel sendiri. Sampe lupa, asli, sama kaki dan tangan gue yang sakit.Gue kepikiran si ibu.
     Akhirnya ada juga tuh, bapak-bapak yang entah siapa diriin motor nyokap dan ngepinggirin ke pinggir jalan. Begitu lepas dari jepitan, nyokap langsung nanya gue baik-baik aja apa enggak, apa yang sakit, dan lain-lain. TERUS SI IBUNYA GIMANA? SI IBUNYA TERNYATA CUMA DIDIEMIN!! Ajegile ini warga! -_-
     Gue heran banget sama para penonton itu. Apa untungnya sih, ya ampun mereka nonton beginian? Berlomba-lomba menginformasikan ke orang-orang gitu? Biasanya sih, gitu? Padahal si ibu itu teriaknya udah kayak begitu, sampe mau nangis. Kaki yang kejepitnya tadi ditekuk gitu, terus kaki satunya selonjor bebas di TKP. Ibu itu nggak bisa jalan. Boro-boro jalan, berdiri juga enggak bisa.
     Dan tau nggak sih, si ibu itu nepi ke pinggir jalannya gimana? Beliau ngangkta baannya sendiri, ditopang dua tangan sama kaki yang selonjor bebas tadi, hampir kayak ngesot, DAN MEREKA? TETEP NGGAK BERGEMING! Nggak ada peduli-pedulinya pisan!
Sayangnya tuh, gue nggak ada dokumentasinya. Iyalah, masaiya gue abis kejepit tau-tau ngambil hape, moto-moto sambil ngelus-ngelus sakti kaki. Nggak banget. Bisa jadi lebih parah daripada mereka.
     Nah, yang buat gue heran banget sama para penonton itu tuh, apa untungnya sih, mereka nonton beginian? Berlomba-lomba menginformasikan ke orang-orang gitu? Biasanya sih, gitu :/

     Huh, panas banget ya, hawa post ini? Guenya marah-marah sih, maafin yaa :D
Habis sebel, rame gitu cuma nonton. Berbondong-bondong dateng, cuma nonton. Coba aja mereka yang ada di posisi orang yang kena musibah itu, dipikirnya enak kali ya, jadi tontonan? Mana tadi lagi ngetik mati listrik! Nggak tau orang lagi kesel kali ya, mas-mas PLNnya. Huh >.<

     Jadi keliatan kan, jeleknya kualitas tontonan faforit masyarakat kita? Iya. Keliatan banget. Jadi, kesimpulan gue:
1.    Jangan lupa baca do’a setiap berpergian.
2.    Banyak-banyak berpikir positif. Karena Tuhan selalu bersama prasangka hambaNya.
3.    Jangan lupa pake helm, jaket, masker, sarung tangan dan lain-lain kalau naik motor. Sabuk pengaman kalau naik mobil, dan jangan pake helm.
4.    Jangan bangga cuma jadi penonton musibah. Banggalah kalau jadi korbannya, eh, jadi pahlawannya maksud. Tapi jangan sok pahlawan juga.
5.    Jangan ngaca sambil merem.

Oke, semoga pengalaman gue kali ini ada yang bisa diambil hikmahnya. Dan semoga di antara kalian yang sempet terdampar di sini dan baca, nggak ada yang berperilaku kek gitu ya. Atau, kalau ada biar tobat deh. Pilih mana? Daripada kena karma duluan, jadi tontonan pas lagi kena musibah? Hih, na’udzubillahi....

15 komentar:

  1. astagfirullah ini mah ceritanya senasib sama pengalaman saya 4 thn yg lalu, orang2 malah pd mindahin motor ke pinggir tapi saya dibiarin gitu aja ditengah jalan -____- #emosi

    BalasHapus
  2. akhlaknya blum terbentuk berarti ya, jika sdh trbentuk maka mereka tak akan berpikir panjang utk segera menolong korban.
    mudah2an qta selalu ada dalam lindunganNya, Aamiin :)

    BalasHapus
  3. duh, kmu kasian deh. ibui-bu yg kejepit kakinya juga kesian deh. gue juga kesian deh masih jomblo.
    hm, moga kepedulian masyarakat kita bertambah ya setelah membaca postingan kamu ini. kmau gpp kan? apa yg sakit? kakinya sakit gk? sini aku pijit *modus*

    BalasHapus
  4. nice to be a people who can scream what they heart's say with a billion letters. nice to read :)

    BalasHapus
  5. Setuju sama Wilda Romadhona aja deh.

    BalasHapus
  6. kalo di kota emang gitu, ada orang kecelakaan bukannya nolongin malah di liatin. beda sama di perkampungan dengan sikap keramahanya orang bukan cuma nonton, tapi juga nolongin bahkan bersedia bawa ke rumah sakit.. #pengalaman

    BalasHapus
  7. Ngga semuanya nontonin doang sih, ada juga lah kadang dua-tiga orang yg nolongin. Walaupun banyak yg nonton doang sih.
    Tapi untunglah gada yg dateng nolongin dompet sama perhiasan kamu, hehe penjarah maksudnya.
    Ati ati di jalan guys!!!

    BalasHapus
  8. setuju banget sama kamu .. kasian ya..

    BalasHapus
  9. nah ini nih yg sebenarnya yg harus diubah dr bangsa kita, yaitu sikap tak peduli/acuh terhadap sesama. Budaya gotong royong emang harus dimunculkan kembali. Gws ya nur.. O:)

    BalasHapus
  10. Kata orang, kenapa orang-orang jarang yang mau bantuin korban kecelakaan, takut ntar ditanyain sama polisi. Geblek, kan?

    BalasHapus
  11. Eh, maaf baru bisa komen sekarang ya, hehe.

    BalasHapus
  12. Oalah ketinggalan aku
    baru baca :/

    BalasHapus
  13. Maaf baru BW.

    Ya, sebisa mungkin kita menolong yang tertimpa musibah. Nggak cuma jadi penonton aja. Karena yang lain udah pd milih jadi penonton, kita pilih jadi penolong^^

    Sudah pernah tertabrak, sudah pernah merem, yang bener bener ngantuk si sambil ngendarain motor. Untung nggak nyusruk. Hehe

    Tps keren tuh. Smoga lain waktu nggak kaya itu lagi. Dan kita, menjadi pelopor sebagai penolong tertimpa musibah:)

    BalasHapus
  14. maaf yah dek baru sempet BW nihh,, pernah juga ngalamin hal serupa jatuh bukannya langsung di tolongin eh malaahh asyiikk di tontonin,, tapi yahh kebiasaan menonton orang yang kena musibah kayak gtu sepertinya emang udah membudaya di negeri kita... sepertinya menjadi tontonan yang menarikk di sertai keprihatinan , cuma yang banyakan itu cuma melihat-lihat doang, tapi masih banyak juga yang mengulurkan tangan,:)

    BalasHapus