Senin, 26 Agustus 2013

Nggak Bakat Marahan



            Sudah sekitar seribu delapan ratus detik berlalu sejak ia duduk tepat di sampingku, di kursi yang juga sedang kududuki kini. Tapi apa yang kita lakukan? Tidak ada. Hanya sibuk menarik helai demi helai oksigen di sekitar. Mungkin jika udara memiliki warna, akan kelihatan sekali dengus tak sabar kami bermain di sekeliling hidung, saling berebut mungkin.

            ‘Udah, Ras, bilang aja duluan kenapa sih? Dia kan belahan jiwa lo banget banget. Eh, tapi ngapain coba minta maaf duluan. Yang salah kan dia. Stay cool, Ras, stay cool. Tapi, nggak enak juga sih. Gue kangen sama dia, dan gue masih musuhin dia kayak gini?! Duh, jahat banget dong gue. Tapi, dia tuh, aargh, nggak banget dikasih maaf.Tapi gue maunya kayak dulu lagi, gue sayang sama dia...’

            Deg! Barusan mata kami bertemu. Bola mata yang selalu bening itu menumpukan pandangan pada ekor matanya, ke arahku. Aku? Kurang lebih sama. Tapi, sepertinya percuma. Aku ketahuan. Dia ketahuan. Kami ketahuan.

            Sampai enam ratus detik berikutnya, tampaknya hati dan kepala kami masih sama kerasnya. Enggan bersuara, enggan bergerak, menoleh apa lagi. Tapi anehnya kami juga masih sama kerasnya untuk tidak beranjak.

            Sekolah telah lama ditinggalkan bag-big-bug kesibukan KBM. Pun para penghuninya, sudah hampir tidak terlihat sebatang hidung pun. Kecuali kami berdua, yah, tentu saja. Sepi sekali. Lagi-lagi hanya desah nafas kami yang terdengar sesekali. Diseling suara daun jati tua di atas kami yang saling gesek digoda angin, yang juga hanya terdengar sesekali.
Enam ratus tujuh puluh satu.. Baiklah. Mungkin lain kali. Toh, masih ada hari esok. Sudah sore sekali, mama pasti mencariku. Aku malas mendengarnya pidato kebangsaan lagi. Sebaiknya, aku pergi.


            Enam ratus tujuh puluh dua.. Aduh, aku kesemutan. Belum juga sempurna berdiri, tapi kakiku sudah menunjukkan suara penolakan. Huh!


            Enam ratus tujuh puluh tiga.. Nah, ternyata kesemutannya payah, sama sekali tidak lama. Oke, mungkin ini waktunya. Maaf ya, kamu..

            Enam ratus tujuh puluh empat..

            “Ras,”
            Oh, suara itu. Tak salahkah telingaku?
            “Aku minta maaf..”
            Deg! Dia, ternyata, eh, maksudku, akhirnya, minta maaf duluan.
            “Ras, maafin aku ya?”
            Aku lagi-lagi bertingkah bodoh. Aku sadar mulutku terbuka saking kagetnya, tapi aku tak bisa bergerak. Aku tak bisa menutupnya. Bagaimana ini?
            “Ras, jangan diam aja..”
            “A, aku.. aku,” lihat, aku bodoh lagi. Kenapa harus gugup sih?
            “Aku sayang kamu, Laras. Aku mau kita kayak dulu lagi. Aku tau kamu juga mau, kan? Makanya, Ras, maafin aku..”
            Great! Cairan asin yang sejak tadi kutahan susah payah akhirnya jebol juga. Masa bodoh malu, gengsi atau apa pun itu namanya, aku sayang Revi, aku mau kami seperti dulu lagi, aku mau kita baik-baik lagi. Kedua tanganku refleks memeluknya, melakukan apa yang telah ia lakukan sebelum aku melakukannya.

            Masih dalam pelukan, “Kita ternyata nggak bakat marahan, ya?”
            “Demi apa pun, tadi aku udah mau keluarin hp, mau muterin lagu Jamrud, Pelangi di Matamu..”
            “Tiga puluh menit, kita di sini tanpa suaraa..!?”
            “Suara kamu fals, Ras, haha.”
            “Woo... Kamu juga. Haha,”
            “Bodo, selama kita falsnya barengan.”


            Terima kasih, Tuhan, sudah mengembalikan sahabatku. Aku janji, pertengkaran ini yang terakhir. Pertama dan terakhir..

15 komentar:

  1. Cuma temen ya? Kirain... Syukurlah udah baikan ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukan aku mbak nis :D
      Ini teh non-fiksi yang difiksikan :p

      Hapus
  2. cerpennya keren dek, katanya mengalir dengan alur yang tak di sangka-sangka.. trus pemilihan diksinya itu lho waahh pokoknya kamu berbakat deh jadi cerpenis ajarin kakak juga dong biar bisa buat cerpen sebagus dan sesngkat itu :-D

    BalasHapus
  3. Nah, ini baru keren. Biasanya kalo cewe marahan itu, lama banget baikannya haha. Tapi, curhat kan ya? bukan cerpen gitu. :D

    BalasHapus
  4. Hahaha emang segala pake bilang sayang apah?:/ zzz cewek sama cewek jugaa -,-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini emang yang kita marahan yak? yang mana deh? gue nggak inget, iceee :D :P wkwk

      Hapus
  5. yahh..kok cuma temen sih.. *berharaplebih

    bagus loh kalo ga bakat marahan gitu, jadi baikannya cepet. kan gaenak banget itu marahan lama2.. :D

    BalasHapus
  6. Gue pikir pacar, rupanya sahabat.
    Alhamdulillah gak bikin iri :p

    BalasHapus
  7. Meminta maaf terlebih dulu memang lebih sulit dilakukan,
    Namun, kalo sudah dilakukan, rasanya lega.

    BalasHapus
  8. nah loh, gue pikir pacar tenyata sahabat. yah, lagian kalo lo udah sahabatan ngapain musti gengsi sih buat minta maap aja. kan lo udah salaing kenal, dan udah saling deket.
    bentar, sebenernya keluar cairan asin itu maksudnya apaan yak ? gue ga paham. seriusan. itu maksudnya air tangis lo kan ? bener ga ? bener dong. ayo, bener, kek. nggak bener yak ? yau dah deh

    BalasHapus
  9. Intinya, saling memaafkanlah. Maka hidup jadi indah *tiba tiba jadi mama dedeh :D

    BalasHapus