Senin, 12 Agustus 2013

Maju Terus Pantang Mundur

Burhan tak bisa berkonsentrasi kalau begini terus caranya. 'Kenapa sih, teman-teman tega sekali?' batinnya. Padahal sudah hampir satu minggu sejak berakhirnya perayaan Dirgahayu Republik ini berlangsung.

"Maju terus, pantang mundur!" begitulah olok-olok mereka.
Atau, "Suruh saja si Burhan. Dia kan paling nurut di kelas, Paling lurus. Paling maju!"
dan tak lama kemudian tawa bergelak menyusul di seantero kelas.

"Kenapa sih, kalian suka sekali mengejekku? Ngefans ya?" sungut Burhan di suatu pagi, kesal.
"Gimana enggak ngefans? Kan kamu paling maju!" lagi, gelak tawa meledak dari mulut-mulit bocah SD itu.
"Kan, kata Bu Mirna kita tuh, harus terus maju! Mundur itu nggak boleh, pantang. Itu kan, yang dulu pahlawan kita pakai sebagai prinsip. Dan sekarang, Indonesia merdeka! Terus, di mana salahnya, sih?" bantah Burhan, yang tampak sekali belum surut kekesalannya.
"Kalau kamu ikut lomba lari bendera sih, iya maju terus, pantang mundur. Lah, wong kamu ikut tarik tambang!?"

18 komentar:

  1. ya ampuun aku kira temennya burhan menghina apaan soal maju ternyata masalah tarik tambang -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. That's mean: aku berhasyil menipumu :p muahahaha *ketawa jahat*

      Hapus
  2. udah bagus nur tulisan fiksinya mungkin bisa lebih baik lagi kalau dibubuhin narasi dikit. gak tau juga sih gue jg gak terlalu expert hehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, oke, terima kasih sarannya :D
      masih junior banget ini ._.

      Hapus
  3. ditingkatkan lagi pembahasaannya deh kak hehe tapi udah bagus banget kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heum, ini baru ff kedua sih :/
      harap maklum ya :'D

      Hapus
  4. JREENNNGG Burhaannn Dasar Lu anak Bedon, tarik tambang malahan maju --'' mau masuk lumpur ente?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan burhan lulus TK-nya aja nyogok kakak :p

      Hapus
  5. menurut gue terlalu pendek mbak critanya, yaiyalah nama nya juga mini kan. Tapi....
    yaudahlah, over all bagus kak, ditunggu kelanjutannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak will, kan salah satu ciri flash fiction itu lebih pendek dari cerpen dan lebih panjang dari novel..
      Eh, tuaan situ tauk :/

      Hapus
  6. Si Burhan kasian banget, dia yg dongo atau saking polosnya sampe salah mengaplikasikan quotes dari gurunya ya? Haha, ternyata...

    BalasHapus
  7. kenapa ya kalau aku baca flash fiction bacanya suka di ulang ulang.. terus tetap aja nggak ngerti. apa otakku yang nggak nyampe ya -___-

    BalasHapus
  8. ihhh gue penasaran sama kelanjutan ceritanya, apakah si burhan menang dalam lomba tarik tambang??? apakah teman2nya ikut lomba lari bendera?? dan apakah Ibu Mirna masih Jomblo?? duuhhhh penasaran.. :'|

    BalasHapus
  9. Hahaha... dasar burhan seorang Nerd!

    Dulu emaknya burhan pas bunting paling ngidam pantat ayam. Dongo apa polos sih...

    BalasHapus
  10. dan marilah kita secara bersama2 dan serempak, satukan langkah kita bakar2 saja si burhan itu -______-

    BalasHapus