Rabu, 17 Juli 2013

(Lagi Bener) Mumpung Masih Muda

Hae!
Selamat Sore. Walau pun mungkin saat kalian membaca ini bisa saja waktu masih pagi, siang, malam, atau bahkan dini hari. Tapi aku suka sore. Aku suka saat sore datang. Hawa sejuknya membuatku sulit melupakan. Belum ditambah semburat jingga yang berkibar di langit. Dan Indonesia sepakat menyebutnya, senja.
Selamat sore! :)

Aku tak tahu ini sudah tulisanku yang keberapa tentang senja. Aku hanya, menyukainya. Sore -senja, dan menulis. Seperti kali ini.

Ya, aku suka menulis. Entah itu cerpen, puisi, sajak, syair, atau apa pun, tak terkecuali sekadar menyusun kata untuk ku-update di status facebook dan twitterku. Aku menyukainya; menulis.

Tapi tak cukup sampai di situ. Aku juga suka saudaranya: membaca. Baca apa? Ya apa saja. Aku suka.
Apa saja? Ya, apa saja. Aku suka.
Tak terkecuali? Hemm..
Mungkin aku akan pertimbangkan untuk berpikir ulang. Benarkah aku suka membaca apa saja? Semuanya? Tak terkecuali?

Ternyata jawabannya tidak, kawan. Aku tidak secara sempurna suka membaca. Ada satu yang luput kuperhatikan (atau dalam hal ini, kupikirkan). Aku lupa, aku tidak begitu suka membaca puisi. Ketimbang melakukannya, aku rasa aku akan lebih memilih diam dan menghilang.

Kenapa? Entaglah. Aku rasa aku kehilangan sedikit rasa percaya diriku. Dulu aku sering melakukannya, suka bahkan. Amat. Sangat. Tapi tidak sekarang, juga 2 tahun belakangan. Aku hanya menyukainya saat masih pakai rok biru. Sekarang, tidak begitu. Entah kenapa, aku tak tahu, dan malangnya, tak berniat untuk tahu.

Tapi itu hanya sekitar dua atau tiga jam yang lalu. Sekarang? Aku rasa aku berubah pikiran. Aku seketika tersadar celetukan seorang teman tadi siang. Aku jadi tergerak memikirkan; sampai kampan aku akan diam di posisi nyamanku? Masa iya aku tidak mau berkembang? Tak terhitung buku dan karya tulis kumanjakan, tapi membacakannya, bagaimana bisa tak pernah kupikirkan?

Maka dari itu, kuberanikan membubuhkan nama dan tanda tangan sebagai peserta lomba baca puisi di salah satu sekolah swasta yang cukup ternama di daerahku. Aku tidak sama sekali memikirkan hadiahnya (yang totalnya tergolong menggiurkan).

Dari sekian banyak mata lomba, aku memilihnya: lomba baca puisi islami. Tidak, bukan tingkat SMA, tapi umum. Beranikah? Kenapa tidak? Iseng-iseng berhadiah, pikirku. Mumpung masih muda, aku pikir tak ada salahnya mencoba. Bukan begitu? :)

At least, aku minta doanya ya, kawan.. Supaya esokku lancar, dan usahaku mencoba tak begitu saja sia-sia..

Selamat sore, semua ;)

44 komentar:

  1. ya semua harus dicoba, mumpung masih muda. semoga sukses baca puisinya. urusan menang, urusan belakangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, menang kalah malah gak aku pikirin sama sekali, cuma kemarin liat panggungnya udah deg-degan u,u

      Hapus
  2. jgn lupa jadikan hobi baca quran *smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau itu, alhamdulillah sudah dibiasakan, saudaraku :)

      Hapus
  3. klo sudah hobi baca quran ajari saya dong hehe

    BalasHapus
  4. Semangat, Mbak...
    Smoga menang.
    Yang penting kita belajar dan mendapat pengalaman. Mumpung masih muda. Iya kan? Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, terima kasih :D
      betul sekali, mumpung masih muda ;)

      by the way, aku masih SMA, jangan panggil mbak :D hehe

      Hapus
  5. Semoga sukses ikut lombanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kakak, aamiin. Terima kasih doanya, lombanya hari ini, deg-degan ._.

      Hapus
  6. ah nilam ikut2an aja nih demen sm senja
    #tsaah
    goodluck ya, pasti bisa !!!

    BalasHapus
  7. Semangat ikut lombanya, semoga sukses!!

    Semoga batuknya ngga bandel!!

    Tapi berani buat maju itu udah satu kemenangan. Ga usah mikir hadiah, yg penting menang! Hehehehe

    BalasHapus
  8. Menurutku orang yang bisa vaca puisi itu keren. Soalnya aku kalo baca puisi ga bisa wow, yang pake penghayatan gitu. Pasti malu duluan. Ahaha...

    Good luck ya. :)

    BalasHapus
  9. menurutku cewek yang bisa baca puisi itu keren lho hehe,, good luck saja buatmu :)

    BalasHapus
  10. baca puisi itu keren loh kak, coba aja, semoga menang ya kak :)

    BalasHapus
  11. aminnn. semoga lomba basa puisi islaminya sukses. jangan gugup aja. apalagi umum ya beuhh. pasti sainganya udah pada profff. banyak2 berdoa, dan kalo ada uang lebih bisa tu di ajak runding sama jurinya. #kaburrrr

    BalasHapus
  12. semoga menang deh lombanyaa :D

    BalasHapus
  13. sore sore enaknya ke cafe sambil ngopi trus sambil nulis di depan laptop menyendiri
    dan melihat suasana matahari yg mau terbenam..:)
    hehehehe

    BalasHapus
  14. Kalo aku paling suka siang atau sore hari ditempat teduh, dengerin suara daun bergesekan ditiup angin :D
    Sukses ya, semangat !

    BalasHapus
  15. sama. aku juga suka sore. kalo sore hari itu bawaannya gimana gitu.
    pokoknya semangat buat lombanya ya!
    semoga menang!

    BalasHapus
  16. iya, mumpung masih muda maksimalkan semua potensi yang ada ya cc, semangatttt!! aku jga suka nulis dan bacaaa..samaa..hehehe

    BalasHapus
  17. wah keren, suka nulis, baca, terus akhirnya lomba puisi. moga menang deh . . . aku ditraktir juga mau kok kalo menang

    BalasHapus
  18. keren, sama gue juga suka baca. baca novel lebih tepatnya. kadang'' sih gue paham makna puisi, tapi klo yg bahasanya susah gue pahamin, susah nyernanya juga gue.

    sukses yak, semoga dapet yg terbaik

    BalasHapus
  19. Aku juga suka SENJA loh *tosss*
    Aku juga suka nulis sama baca, apalagi nulis buat tweet :D

    sukses ya, buat lombanya :)

    BalasHapus
  20. Hai, gue yoga. Kalo gue suka momen sebelum dan sesudah hujan.
    Moga lancar lombanya. Itung2 cari pengalaman buat diceritain ke anak-cucu nanti!

    BalasHapus
  21. aku juga suka menulis.. sama juga, aku juga suka sore. ketika matahari sudah tidak panas lagi :D

    BalasHapus
  22. Kalo aku suka pagi., Dimana harapan baru selalu muncul...:D

    BalasHapus
  23. pertama: aku juga suka sunsite,,, warnanya itu menghangatkan dan bikin damai deh.. suka banget. Tapi bikin galau kadang-kadang.

    Kedua: ikut lomba-lomba nulis itu aku banget dulu (dulu ya), nulis seikhlasnya tanpa mengharap hadiah, tanpa harus menang atau kalah yang penting nulis aja dulu, yang penting berani aja dulu... sukses buat kamu ya adeeek... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaps we love twilight :)
      terimakasih kakaaaaaak :3 *peluk*

      Hapus