Senin, 29 Juli 2013

Kabar dari WhatsApp



Marhaban ya Ramadhan!
Haloha! :D
Apa kareba temen-temen semuaa?
Semoga pandjang umur, pandjang rezeki, pandjang jodoh, sehat selalu, makin tjakep, makin baik, makin kaja, makin ketjeh, makin-makin yang positif deh pokoknya ^^
udah kek ucapan ultah aja

Sebetulnya, doa-doa barusan tuh alibi aku (caelah aku) lantaran bingung mau posting yang mana dulu saking banyaknya cerita di bulan Juli B-)
Mau suka, duka, luka, bahagia, lara, gembira, lontong, kacang panjang, labu siam, sama bumbu kacang semua ada. Lengkap banget? Emang \m/

Nah, di postingan ini aku (caelah aku lagi) ceritanya mau cerita tentang cerita cinta yang terjalin di antara kitah #eaaa
Enggak, enggak, bukan kok, bukan. Ini mungkin cuma cerita biasa, tapi buat aku (tetep, aku) dan temen-temen Rohisku, terutama yang akhwat, ini cerita galau stadium gelora Bung Karno. #plak

Nggak galau-galau amat sih, tapi ya, yaudahlah..

Jadi, begini ceritanya..
Sebagai sebuah kegiatan ekstrakulikuler pada umumnya, pasti punya seorang/dua orang pembimbing yang berada di balik keistiqomahan berdirinya kegiatan tersebut. Dalam hal ini, ah, udah ah, langsung aja. Pokoknya waktu itu kita lagi cibuk-cibuknya prepare segala macem yang diperluin buat demo ekstrakul. Kebetulan, aku (masih tetep), Uswah, sama Fitri mau konsul dulu ke pembina Rohis kita, Pak Dendi Suhendar S.Kom, S.PdI, S.KulKul.
Singkat cerita, selesai konsul Pak Den entah kenapa tiba-tiba bilang, "Nanti pembina Rohis ganti, nanti."
*hening*
 kita ceming kan, terus Pak Den bilang lagi sambil cengar-cengir, "Nanti ganti jadi Pak Sadar. Hehehehe." Jegerr!!

Pokoknya itu situasi seketika canggung pake banget. Dan, payahnya, kita bertiga diem aja, tanpa minta penjelasan atau konfirmasi apa pun, karena ada Pak Sadarnya mungkin waktu itu. Entah (?)

Kita bertiga langsung menyeret kaki keluar Ruang Guru menuju basecamp Masjid. Di sana, barulah meledak segala kegelisahan,-

Tadinya Cuma share ke beberapa pengurus yang kebetulan lagi ada nongkrong di Masjid. Dan emang pada dasarnya kita sehati, kita semua rata keberatannya. Bahkan sampe ada niatan neror kedua belah pihak―Pak Den sama Pak Sadar. Tapi nggak jadi. Iyalah, kita nggak selebay itu. Cuma, hupet, gimana ya, kita tuh, udah terlanjur sayang pake banget sama beliau. Rasanya, nggak reeelllllllaaaaaaaaaa sama sekali. Di tambah lagi, begitu tau kalau Pak Den bukan distop, tapi dipindah. Ke mana? Ke ekstrakul lain! Rasanya? Luar biasa!!

Cemburuuuuu banget >.<
Walau pun, ya, masih bisa tiap hari ketemu, tapi tetep aja statusnya, udah nggak bina kita lagi, nggak bina Rohis lagi. Tiba-tiba aku sama temen-temen Rohis yang lain refleks flashback ke masa-masa di mana kenangan itu tercipta dulu... *nostalgia sejenak*

Akhirnya kita utus Uswah buat sms Pak Den. Kepoin segala-galanya, sejelas-jelasnya, dalam tempo sesingkat-singkatnya.

Jadi, Pak Den itu diminta seorang oknum pembina (sebutlah Mr. M) untuk gantiin beliau jadi pembina. Dan nunjuk Pak Sadar untuk gantiin Pak Den. Kenapa Pak Sadar? Karena katanya dulu beliau itu mantan ketua rohis yang distop jabatannya karena kudu jadi ketua osis. Speechless..
Loh, kok gitu? Ya nggak tau. Tanya aja sendiri ceritanya ke pihak terkait.

Kalau alasannya itu, kita juga bisa dong nahan Pak Den sebagai Abi pembina Rohis. Pak Den itu Guru Agama, mantan mentor Rohis, udah lebih dari sekedar deket sama kita, anak Rohis. Intinya, di antara kita belum ada yang menunjukkan tanda-tanda rela. Dan entahlah akan rela atau enggak ~

Yah, habis itu, karena kita emang nggak bisa berbuat terlampau banyak, kita cuma tengadah tangan jama’ah,berdoa. Dan tentunya, nggak lupa nyampein keberatan kita, tapi ya, sekali lagi. Cuma sebatas itu. Sampai akhirnya, pada suatu hari, muncullah percakapan ini di WA Rohis (yang jelas bukan WA aku, karena hpku nggak mendukung aplikasi itu,-)..........












 










Heuheuheuuuuuuuuu, senangnyaaa :D
Seneng banget liatnya *sujud syukur* *jejingkrakan* *lari keliling ring basket*

Udahan ah, postnya,
Lagi good mood, speechless :p
Pokoknya, Alhamdulillah :D
Big thanks to all familie of Rohis Al-jihad,
and especially thanks for Allah SWT :*









Nb: untuk program Ramadhan yang disebut di atas, minta doanya ya, temen-temen :D Tahun lalu aku cuma stuck di Q.S Al-Lail, hehe. Doain ya, biar hafalannya bisa nambah, malu kan, kalah sama adik-adik di Hafiz Indonesia ._.

28 komentar:

  1. semoga terlaksana dengan selancar-lancarnya :)

    BalasHapus
  2. tampilanya whats app gitu yaaa. ihh lucu yaa, gue gak pernah make. soalnya bb kalo di pakein begituan ada aplikasi jam pasir yang suka kebuka tiba2. jadi males. tau jam pasir kan? #KomenMacamApaIni

    BalasHapus
  3. Wih,.. hebaat Nilamm... rasanya seperti terkena genjutsu itachi-Amo

    BalasHapus
  4. emang biasanya nulis aku dngan kata apa? Jujur gue baru dnger skarang kata2 yg ada dikegiatan elo itu. Tp smoga sukses. Goodluck :)

    BalasHapus
  5. Salut untuk semangat ROSHIS
    Salut pada generasi muda yg tergabung di ROHIS

    BalasHapus
  6. Iya gue juga malu banget kalau dengar adik-adik di acara Hafiz Indonesia (╥_╥). Setiap Pagi saya selalu nonton meskipun sebenarnya itu ulangan tadi siang. Soalnya lebih enak waktu pagi-pagi habis sahur (@,@) mendengarkan Al Qur'annya.

    Biasanya kalau guru yang sudah menyentuh hati atau friendly gak tega buat melepas beliau untuk tidak mengajar kita kembali.

    Semoga terlaksana dengan baik hafalan Al Qur'nya dek sampai 30 Juz. Amin ... (/-,-\)

    BalasHapus
  7. Waahh postingan ini jadi mengingatkan aku sama kenangan-kenangan aku yang pernah tercipta di rohis SMA hehe.. pembinanya langsung guru agama sih gak sampe ada penentuan2 pembina kayak gtu,, maklum yah di kota mayoritas nasrani hehe... keep istiqomah yah dek^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ecieee nostalgia :3
      sipokeh kak zhie, pasti istiqomah, insyaAllah (y)

      Hapus
  8. lancar dan sukses ya program selama bulan ramadhannya :)

    BalasHapus
  9. Waaah anak rohis, kayaknya terlalu semangat deh~
    Siapapun pembinanya tetep minumnya the botol sosro..
    Semoga nambah hafalan suratnya yaak~

    BalasHapus
  10. Aamiiin. Smoga doanya dikabulkan yah. Bisa hafal juz 30 nya. Di tempat kuliah dulu, masuk wajib hafal juz 30 malah :D

    Oke. Selamat berjuang dengan rohisnya. Sukses selalu dan salam buat teman teman rohis di sana yah. Kalau ada seminar kepenulisan, boleh undang saya. *promosi :D

    BalasHapus
  11. udah kaya orang tua sendiri ya :')

    BalasHapus
  12. jadi inget pas sma dulu, biasa pas pemilihan gini pasti dukung pembina yg gaul dan keren, kalo yg bawaannya ketuaan, jadi daftar terakhir dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekolahku mah, ytang milih dari pihak sekolah om ._.

      Hapus