Kamis, 10 Januari 2013

Sariawan dan Resolusi


Computer, on, and.......... Action!

Oke, setelah lama semedi nggak muncul-muncul di laman ini, akhirnya gue nge-post juga.. Sebetulnya udah lama sih, pingin nge-post, cuma malesnya itu minta ampun. Muehehe :p

Loh, kenapa? Kan libur? Nah iya. Itu dia! Itu dia dalangnya. Tapi udahlah, lagi gak mau bahas alasannya. Lagi gak mau bikin opening panjang-panjang. Jadi, langsung aja ke pokok masalah.

♫♪♫
Shut the door
Turn the light off
I wanna be with you
I wanna feel your love
I wanna lay beside you
I can not hide this, even thought I tried
♫♪♫


Yaps! Moment-nya One Direction lagi teriak-teriak merdu di hp gue. Entah apa hubungannya sama postingan kali ini, gue gak tau. Gue suka aja lagunya. Galaw galaw selaw :p Tapi lagi-lagi bukan ini yang mau gue bahas. Terus apa dong? Oh iya, belum mulai ya, dari tadi :D *nyengir kuda*

Oke, langsung aja. Jadi gini kawan, kalian tau sariawan kan? Itu tuh, penyakit yang disebabkan kurangnya asupan vitamin C dalam tubuh. Ciri-cirinya: terjadi penimbunan lemak pada bibir, mata memerah, hidung memanjang dan berdarah, ujung kuku pecah-pecah . Haha, enggak deng, bercanda. Hmm.. Tapi agak aneh sih, yang kekurangan vitamin C kan tubuh, tapi nongolnya di rongga mulut. Gimana ceritanya coba. Eh, tapi kalian pasti pernah kan ngerasain? Nah, sepertinya gue mulai merasakan tanda-tanda maut terserang penyakit itu. Rasanya perih-perih genit gimanaa gitu di tepi bibir. Apalagi waktu makan yang asem-asem atau yang pedes-pedes! Belum lagi kalau pas makan, sariawannya kesenggol-senggol gigi. Huahh! Serasa bagian yang sariawan itu dijepitin pake pinset kecil-kecil. U L A L A ~

Gue gak tau aslinya ada atau enggak dasar teorinya. Tentang hubungan sariawan sama perasaan. Tapi faktanya, menurut survei yang udah gue lakuin kepada diri gue sendiri setiap gue lagi banyak pikiran, yang biasanya berlarut-larut (karena gue suka bingung, mana dulu yang mau dipikirin untuk diselesaiin) otomatis kan bete kan, otomatis kan bad mood kan, otomatis kan galau kan, dan sederet otomatis-otomatis lainnya; itu pasti gue sariawan. Kenapa yaa?

Seperti yang udah gue sebut di paragraf sebelumnya, sekarang gue lagi sariawan. Berarti lagi galau? Ah, enggak juga. Eh, tapi kayaknya mah iya. Eh, apa gimana? Eh, gak tau yak. #plak

Oke, oke. Fokuss. Sepertinya iya, mood gue emang  lagi jelek. Sebetulnya udah dirasain dari tahun kemarin sih, bulan Desember tapi. Waktu itu sariawannya sempet sembuh, tapi sekarang udah muncul lagi. Karena emang banyak banget yang lagi gue pikirin. Dampaknya, selain gue kena sariawan ini, kata temen gue, ternyata gue tambah gemuk >.< Padahal kan pingin ngurusin badaaan u,u

Iya kawan, gue lagi banyak pikiran. Gue sendiri gak tau apakah butir-butir pikiran itu bakal gue tuangin satu-persatu di sini atau enggak. Gue terlalu bingung. Kalau kata temen-teme gue (lagi) gue mah apa-apa terlalu dipikirin, orang mah santai aja, jalanin aja. Susah banget loh, gue nyobanya. Alhamdulillah sih, berhasil. Tapi sekarang, kayaknya cara itu udah out of order. Gak langsung bisa emang, kalau bukan kebiasaan. Tapi ini bukan bearti gue nyerah kok. Gue cuma mau istirahat. TAPI SAYANGNYA MASA LIBURAN UDAH HABIS! KEMANA AJA GUEE..???

Salah satu pokok masalah yang lagi ringsek-ringseknya gue pikirin adalah tentang kecemburuan sosial. Cemburu sama apa? Yah, pokoknya ada. Gue pernah curhat sedikit secara gak langsung sama Kak Dini. Salah satunya sih, itu. Dan itu berhubungan sama masa depan brooh! *monyongin bibir* Masa depan! *sengaja diulang biar lebih dramatis*

Sekarang gue duduk di kelas XI program IPA. Setelah gue liat raport kemarin, nilai gue gitu-gitu aja. Gak jelek-jelek amat sih, tapi tetep aja kurang puas. Mana nilai eksak gue ada yang turun! Gurunya jarang masuk, sibuk banget. Tapi gue bukan mau nyalahin keadaan. Gue gak nyalahin gurunya kok. Gue cuma cemburu aja, kenapa yang lain bisa, tapi gue enggak?! Kenapa yang lain bagus, sedangkan gue pas-pasan?! Gue juga gak nyalahin Tuhan. Nyalahin diri sendiri juga enggak. Terus, siapa yang salah? Ya gak ada! Gue gak salah karena mungkin saat itu gue udah berusaha semaksimal mungkin. Kalau ada yang salah, mungkin di intensitasnya aja. Kalih itu juga..

Ya ampuuun guys! Gue masih bingung mau jadi apa?! Dulu gue berpikir, kalau apa yang diharapkan sama orang tua untuk gue jalanin itu emang sesuatu yang baik, dan yang gue suka. Tapi makin ke sini, gue makin ragu, dan kecerahan itu pudar seketika. Gue maulah, pastinya bahagiain mereka dengan nurutin permintaan mereka. Tapi apa daya kalau guenya gak sreg?  Nah, kalau nurutin kemauan gue, guenya juga kurang gimana gitu. Ada juga yang gue minat, tapi itu Cuma sebatas hobi. Dan mirisnya, gue juga baru sadar itu belakangan ini! Gue tau persis di mana minat dan bakat gue. Gue pingin banget ke situ. Tapi masih belum tau apa-apa aja yang punya kesinambungan sama hal itu. Mungkin nanti gue cari tau.. Tapi untuk meraih itu, gue rasa gue salah jurusan! Nah loh! Udah satu semester baru sadar! Selama ini kemana aja? Aduuh, udaah jangan salahin gue. Gue juga gak tau ;( Sedih rasanya..

Dan di saat-saat kayak gini, gue butuh banget yang namanya motivasi. Dan gue udah tau motivasi yang gimana yang gue butuh, siapa yang gue cari, gimana dan kapan gue bisa konsultasi. Gue tau gue gak sendirian. Tapi otak gue pesimis banget tipenya! Kalau ada orang yang bisa dicontoh perjuangannya, dijadiin teladan kisahnya, gue bukannya tambah semangat malah tambah down. Ada apa sebenarnya dengan gue? Meneketehe,- Gue suka pesimis oarngnya. “Gue gak bisa kayak mereka. Gue gak sehebat mereka.” Gak jauh-jauh dari itu.

Apakah karena golongan darah gue O? Loh, apa hubungannya? Ada dong. Nih, gue ada 3 point terkhir sifat orang yang bergolongan darah O. Gue dapet potongan info ini dari suatu site, sayang gue lupa apa tepatnya. Maklum, udah lama. Udah usang dan dipenuhi sarang laba-bala :D Sebetulnya agak ngeri juga sih, takut sirik. Hehe..
     Dilain pihak, mereka sangat fleksibel dan sangat mudah menerima hal-hal yang baru.
     Mereka cenderung mudah di pengaruhi oleh orang lain dan oleh apa yang mereka lihat dari TV.
     Mereka terlihat berkepala dingin dan terpercaya tapi mereka sering tergelincir dan membuat kesalahan yang besar karena kurang berhati-hati. Tapi hal itu yang menyebabkan orang yang bergolongan darah O ini di cintai.


Suatu hari, gak sengaja gue nonton Hannah Montana di Tut TV *nama disamarkan*. Pas banget di bagian dia nyanyi, The Climb, yang gue yakin kalian semua pasti udah tau apa artinya. Yaps! Pendakian. Liriknya cerita tentang; bukan seberapa hebat dan suksesnya pencapaian yang udah kita genggam, tapi BAGAIMANA PROSES KITA DALAM MENDAKINYA. Lumayan. Seenggaknya ada sedikit pompaan semangat di hati gue *eaa :D

♫♪♫
I can almost see it
The dream I am dreaming
But there’s a voice inside my head saying, “You’ll never reach it”
Every step I’m taking
Every move I make feels
Lost with no direction
My faith is shaking, but I gotta keep trying
♫♪♫

Gue jadi inget seseorang. Eh, bukan deh. 2 orang maksudnya. Eh, enggak. Ada 3! Iya, 3 orang. Tiga-tiganya gue sayang. Dan mereka punya kisahnya masing-masing. Rasanya pingin deh, gue tempel fotonya di kamar biar jadi motivasi gue tiap hari, tiap pagi tentunya, biar semangat :D Tapi urung, nanti apa kata yang punya rumah? Masih malu guenya X)) hohoho.. Gue simpennya di tempat lain aja J Oalaah, jadi senyum-senyum sendiri gue ~(ˆˆ~)(~ˆˆ)~

Tuhkan, gue jadi bingung mau ngetik apa lagi. Kayaknya mah masih ada lagi.. Tapi, yaudahlah. Mungkin emang jalannya gue gak boleh nge-post panjang-panjang. *Ini panjaang wooy! Ini panjaaaaaanggg!* Takut yang baca eteb (--,). Mending kalau dibaca. Kalau baru baca paragraf pertama aja udah tutup tab, atau kalau yang pake handphone langsung exit?

Yaps. Ini dia. Sama seperti kebanyakan orang, pasti pingin dong pribadinya berubah semakin maju dari waktu ke waktu. Begitu pula gue. Untuk tahun ini resolusi gue simpel aja: “menemukan kembali semangat gue, untuk selanjutnya maju -dan juga biar gak gampang sariawan.” Gue pikir, rasanya kalau buat resolusi banyak-banyak tapi gak dilakuin, percuma dong. Mungkin awalnya optimis, semangat. Tapi nanti? Siapa yang tau? Lebih baik buat secukupnya aja. Camkan baik-baik dalam hati. Patri lekat-lekat dengan segenap niat. Dan terakhir: LAKSANAKAN! (ˆˆ)





Pesan gue; Ternyata proses kenalan sama gebetan itu gak lebih susah daripada proses mengenali diri sendiri. Serius, jangan sampai kalian terjerumus keyak gue, gak kenal sama diri sendiri. Cari tau potensi diri sedini mungkin. Jangan juga suka menggampangkan suatu perkara. Jangan males kalau mau maju. Tempel motivasi kalian, apa pun itu di tempat yang bisa kita lahat setiap hari, setiap pagi. Tempel  5 sentimeter jauhnya dari jenong kalian. Salam Super ;)

39 komentar:

  1. Iya aku juga gitu kok nilamm, waktu lg banyak pikiran dan stress kadang sariawannya banyak gitu sebel bgt ih! :@ wkwk
    Makanya jgn stress ya sayang :D

    BalasHapus
  2. yahhh. malahan sekarnag ane sariawan di lidah,, udah 4 hari lho, ngomong susah, makan susah, mungkin ini akibat lisan yang ga bisa ane jaga, haha

    salam kenal ya, berhasil jadi member ke 40 nih, kalo berkena folbek ya

    BalasHapus
  3. @kak arai: waah, ternyata ada yang samaan kayak aku :D *toss*
    heum, iyaiya kak, ini lagi tahap percobaan :))

    @awal: by the way, temenku juga ada yang namanya awal :D iyaa, salam kenal juga :)

    BalasHapus
  4. semoga resolusinya bisa terwujud yah :D
    Salam kenal :)

    BalasHapus
  5. semoga resolusinya bisa terwujud yah :D
    Salam kenal :)

    BalasHapus
  6. Amiiinnn untuk resolusinya :)

    BalasHapus
  7. aneh juga ya kalau ada masalah malah sariawan...saya juga sering sariawan tapi datangnya ga waktu lagi badmud..hha

    benar tuh yang terakhir, memang susah mengenal diri sendiri..kita harus giat untuk menggali potensi tersembunyi didalam diri...semoga resolusimu tercapai ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa :D terimakasih..

      begitukah? kalau aku mah, tiap perasaan lagi jelek aja pokoknya, pasti sariawan,-

      Hapus
  8. sahabatku ada yang tiap ujian pasti sariawan-,-"

    BalasHapus
  9. sariawan adalah suatu penyakit yg bisa dateng kapan aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyasih,-
      tapi kalau akuuu, yaaa, gitu itu >.<

      Hapus
  10. gue baru aja sembuh dari sariawan.

    mengenali diri sendiri ya?
    susah

    BalasHapus
  11. sariawan adalah salah 1 cara bukti bahwa Allah itu Maha Kuasa.. dikasih luka dikiiit aja di mulut, udah ga bisa deh merasakan nikmatnya makan.. maka, setelah sariawan hilang, kita bisa jadi lebih mudah bersyukur atas karunia sehat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuhkan! emang kak dini doang nih yang paling bisa ngasih petuah-petuah keren ;D

      Hapus
  12. kalau ane biasa nya kalau sariawan cuman ngamalin kumur kumur pake air sama garam... ini ciyus bukan iklan loh haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih, itu rasanya gimanaaaaaaa ._.
      pasti perih banget u,u

      Hapus
  13. kalau ane biasa nya kalau sariawan cuman ngamalin kumur kumur pake air sama garam... ini ciyus bukan iklan loh haha

    BalasHapus
  14. Eh golongan darah kita sama loh... tos dulu ah...

    Eh bener tuh kata Bang Riza, kumurin aer garem aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke, oke, nanti kalau udah mulai kumat lagi, akan saya coba *hormat grakk*

      Hapus
  15. Eerrrgghh dari sariawan nympe ke resolusi, lumayan bingung intinya yg mana, hehe

    BalasHapus
  16. semoga sariawannya cepet sembuhh... setelah sembuh sariawannya ayo bukan resolusi lagi tapi action! :3

    BalasHapus
  17. sariawan yaa?? :(


    hohh yahh,,, suka hujan yah mbak?
    yuk kesini.. :D

    http://jendela-jendelakaca.blogspot.com/2012/04/hujan.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa, suka hujan juga :D
      sudah mampir, hehehe

      Hapus
  18. kunjungan perdana sobat, sambil baca2 :)
    visit n koment back ya dblogq :)
    skalian follow blogq y nanti ak folback

    BalasHapus
  19. Tentang Motivasi...
    Rajinlah melakukan suatu hal, maka motivasi akan muncul dengan sendirinya...

    Semangat...!!!

    BalasHapus
  20. apa yang kamu inginkan kalo memang ga sesuai sama jurusanmu, jangan menyalahkan jurusan. kasian jurusan ga tau apa apa. hehhee...
    aku pun pernah ngalamin hal sama, ingin sesuatu yang bertentangan dengan hal yg dijalani skrg, tapi lambat laun kita bakalan nemuin hal baru yang lebih baik dari apa yang kita senangi dan benci.
    tetep SEMANGAAAAAAAT yaaaa :)

    BalasHapus
  21. Wah, soal salah jurusan sama banget deh Dek..dulu waktu SMA aku juga disuruh Ayahku ambil IPA, tapi emang dasarnya nggak suka akhirnya kuliah ambilnya Fakultas Bahasa Inggris. nggak guna deh IPA KIMIA FISIKA MATEMATIKA nya..hehe, tapi karena sudah terlanjur, bertahan dulu sampe lulus, baru waktu mau kuliah dipikirkan secara baik baik dan yang emang sesuai sama passion kamu.

    JAdi, semangat buat resolusinya! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak. tadinya sih udah mulai ngerasa nyaman...
      cuma belakangan ini baru kumat lagi kegalauan0kegalauan itu... heu heuuu heu :"

      Hapus
  22. Ciyee bikin resolusi juga :')

    BalasHapus