Sabtu, 17 November 2012

Tragedi Komplotan Ha I Pe ! (Episode 2)

Ini Dia guys, lanjutannya.. :D

Gak lama kemudian, take selesai. Demi menjunjung tinggi duit yang kebuang di loket Depok Baru, kita maen-maen dulu deh di Kota Tua Jakarta a.k.a Kotu. Kita udah sok-sok kayak apa tau di sana. Jalan sana, jalan sini. Ujung-ujungnya ke Museum Wayang. Setelah puas, ya kita keluarlah. Kelaperan, nyari makan. Sian bet padaan. Haha :D Tapi begitu ngelewatin panggung tempat Lomba Peringatan 1 Muharram, si Ainy ilang! Kita panik kan. Nyebar jadi 2 pasukan buat nyari si Ay. Ternyata eh ternyata dia lagi berdiri videoin pemain marawis yang katanya kece-kece itu. Ya ampun Ay! Kita mah nyariin,-


Dalam perjalanan nyari tempat makan, kita tetep kepisah sesuai pembagian 2 pasukan tadi. Jadinya misahlah kitanyah. Tapi yang namanya teknologi gak mungkin gak kepake. Kita pun kontekan via sms sampe akhirnya ketemu di warung mie ayam kaki lima deket Mushalla Fatahilah. Mereka mah pada makan, sementara demi kesetiaan terhadap asas penghematan, gue tahan keinginan makan gue. Mahal banget sih, jadinya gue beralih ke tukang es potong aja deh. Biar pun dengan beli itu pengeluaran gue lebih kecil, tetep aja yang namanya jajanan di Tempat Rekreasi mah pasti lebih mahal! Tapi gak nyesel juga sih, orang es potongnya enak :3 teubeul jeung panjangan daging esnya, dan berhubung yang gue beli rasa alpukat, eh masa bener ada alpukatnya! Please, gue suka banget alpukat yu nou! :3 Mamah! Ada alpukatnya mamah! Ada alpukatnya! Enak mah! :3 Ennaaaak~
#pentingbanget

Pas banget seselesainya komplotan HIV makan, ada pertunjukan gitu. Gak tau tapi gue namanya apa? Kayak debus tapi bukan. Ada kuda lumpingnya tapi bukan juga. Ada gamelannya, ada sulapnya segala malah! Apa coba itu namanya,-
Tapi mengingat waktu yang mau menjemput jingga di pangkuan senja, kita putusin untuk cepet cabut dari situ. Pertama, karena kita belum pada ada yang shalat. Kedua, karena kita gak pada ada yang mau bayar pajak pertunjukkan. *emang ada?*

Dari situ, mulai muncul perbedaan pendapat di antara kita.. Yah, itu mah gak usah dipublish kayaknya. Intinya 2 dari kita memisahkan diri entah kemana. Dan sisanya menjelajah Kotu mencari Masjid yang gak perlu bayar ;D
 





 
Awalnya kita mau ke Mushalla Fatahillah tadi, tapi berhubung ramai dan bayar, ya gak jadi :P Akhirnya kaki melangkahkan kita-kita pada ke jalan rindang nan adem di samping Gedung Bank BNI. Dan beruntung! Emang ada Masjid di sana, cuma gue lupa namanya apa. Yaa, pokoknya setelah menunaikan kewajiban dan menebus pegal-pegal badan sambil tidur-tiduran, kita jajan :P Ada yang beli semangka, nanas, es kelapa, dan sebagainya.. Baru habis itu kita capcus pulang. Tapi, gak afdol rasanya kalau gak poto-poto dulu ;D Kebetulan di samping gedung BNI itu sikonnya kondusif banget. Sekalian buat di pelem katanya mah. But, it's okelah ;) Deal deal aja gue mah.

Baru habis itu kita bener-bener pulang. Lewat jalan yang sama, stasiun yang sama, kendaraan yang sama, cuma tipe yang berbeda. Kalau tadi kita berangkat naik KRL, sekarang kita pulang -terpaksa- naik ekonomi -_- Demi penghematan broh, penghematan! Hemaat, hemaaat!

Gak perlu nunggu lama, kereta kita dateng. Tapi mau gimana kecepatan kita lari, sayangnya gak ngaruh. Tempat duduk udah penuh. Fine, berdiri pun jadi. Biar pun dari ujung ke ujung stasiun, kita baru bisa turun, yaa gak apa-apalah. Kita kan masih muda, masih mampu berdiri doang mah B-)

Tapi ada yang kita lupa kawan blogger kece, kita naik dari stasiun paling ujung. Dan masih ada belasan stasiun yang udah pasti ditiap-tiapnya bakalan masuk penumpang-penumpang baru. Dan desek-desekan pun tak terhindarkan pemirsah. Juga usaha seorang bapak tua berkaus biru yang modusnya udah gue endus! Emang, kedua tangannya pegangan tiang yang di atas itu, TAPI pemirsah hei, TAPI, walau pun efek goyang di dalem kereta ada, dia goyangnya modus banget! Ya kan gue gak nyaman. Geser dikit, geser lagi, dikit lagi. Tapi pas gue lagi nunduk ngeliatin kaki-kaki (jangan tanya tujuannya apa,-), dia broh, kakinya geser broh, ke gue broh! Anjir! Nih orang gak pernah nelen sepatu kali yak! Jengkel banget gue. Akhirnya gue tengok kanan-kiri depan-belakang atas-bawah *ngapain loh? Senam SKJ?* nyari tempat yang 'lebih' renggang. Bayangin aja  renggang yang gue maksud kayak gimana , secara, udah empet-empetan kayak pepes teri gini,-
Tapi gue tetep dapet kok broh, dengan mundur sedikit (baca: sangat sedikit). Dan gue pun LEGA! Terbebas dari goyangan maut bapak-kaos-biru-modus itu. Tapi jadinya malah kasian sama temen gue. Setelah gue bebas berebut oksigen sama penumpang yang sopan-sopan, dia, si Ely *nama disamarkan* malah dijadiin 'korban' pelampiasan goyangan maut modusnya,- Maap ya El..
Tapi lama kemudian, AKHIRNYA DIA PUN TURUN pemirsah! DIA PUN TURUN! Suatu anugerah yang amat indah -saat itu.

Lepas dari itu, gue, temen-temen dan beberapa penumpang lain tiba-tiba syok abis. Gue pribadi, denger ada suara klontang-klontang di bawah kereta :O. Dan Fakhri bilang ada anak kecil jatoh dari atas kereta, emang ada yang naik di kelas full AC (atap kereta). Sedangkan Tasya bilang bapak-bapak yang jatoh. Nah! Mas-mas yang di depan gue, 2 orang tau-tau pindah ke belakang gue. Sebelumnya, kita emang ngambil tempat yang deket pintu sih, pas banget pintu malah. Mana sebagai manusia berjiwa muda, di dalem kereta sempit sumpek sarat sabar itu, kita pastinya rentan bete. Jadilah kita bercanda-canda, berisik di kereta. Itu! Takutnya gara-gara itu kita disangka tersangka. Gara-gara kita bercanda, orangnya jatoh. Ya ampun, hush hush su'udzan hush! Pasalnya, ternyata, orang yang jatoh tadi, ADALAH, PENUMPANG YANG DUDUK PERSIS DI PINTU, DI SAMPING KAKI KOKO BILLY! Kata Alfi, "itu! Itu tadi bapak-bapak yang di situ mana? Yang baju putih?". "Berarti dia yang jatoh?" respon Ayu, panik. Dan si Koko sendiri diem aja, pucet. Innalillahi.. Ya Allah! Deg-degan bukan main waktu itu. Gak ada yang bisa dilakukan, selain berdoa, dan bersyukur. Berdoa, semoga si bapak tadi selamat. Dan bersyukur, untung kita sekelompok masih selamat.. Alhamdulillah ya Rabb ~.~`

Mendengar kesaksian Khilal, bapak itu main hp terus dari awal dia masuk, entah di stasiun apa. Dan terakhir dia liat, bapak itu cuma membenamkan kepala ke lutut, macam orang mengantuk. Mungkin itu sebabnya..
Dan untungnya lagi, suatu kesyukuran bagi kami, orang itu jatuh dalam kondisi gak sadarkan diri. Karena seandainya iya, gak menutup kemungkinan dia bakal refleks pegang atau bahkan narik kaki temen gue, yang emang deket banget untuk dijangkau. Dan kalau kejadian.., ash! Udahlah.. Intinya, berdoa dalam berpergian itu penting. Dan usia! Gak akan ada yang tau kapan masanya..


Yaps! Sekiranya cerita ceplas-ceplos gue berakhir sampe sini aja. Intinya Kamis ini bener-bener Kamis yang sesuatu banget buat gue.. Semoga bisa jadi pelajaran buat kalian, para blogger kece.. Amin....



Tidak ada komentar:

Posting Komentar