Sabtu, 17 November 2012

Tragedi Komplotan Ha I Pe ! (Episode 1)

Holla blogger-blogger kece pengunjung setia laman gue! :3
Horas! Opo kareba kawan-kawan syekaliaan?
Lama nian tak jumpe rupanye (baca: aksen melayu).
Tak terawat ni blog diliatnye. (baca: masih aksen melayu).
Rindu pun menggelayut manja di serambi kalbu..
#eaa


Di postingan ini, gue mau cerita ceplas-ceplos tentang pengalaman pribadi gue hari ini, sama temen-temen HIV gue. Eits, bukan! Bukan maksudnya gue sama temen-temen sekelompok gue ini kena HIV semua, bukan! Tapi gue dan temen-temen kelompok gue ini, lagi dalam rangka pembuatn film seputar HIV/AIDS yang asal-muasalnya dari turunnya mandat Pak Uki, Guru Penjas gue. Katanya, karena mapel Penjas nanti gak bakalan ada Ulangan Semesternya, jadilah itu mandat buat bikin film dijatuhkan kepada kita, semua muridnya seangkatan, yang udah diketok palu, alias gak bisa dan gak ada ganggu gugat. Ada 3 judul film. Kebetulan kelompok gue kedapetan materi tentang HIV/AIDS..

Tapi, eh tapi tapi, ceritanya bakalan gue bagi jadi 2 episode nih. Dan yang lagi kalian baca ini adalah Part Pertamanya..

Oke, langsung aja ke cerita. Film gue ini udah jalan kurang lebih sekitar 50%. Tapi itu belum termasuk adegan opening. Jadi gini kawan, lantaran dalam naskahnya si pemeran utama film kita ini gak kuat godaan pergaulan bebas di luar negeri, dan mau pulang ke kampung halamannya, Indonesia Tanah Air Beta~ otomatis kita -sebenernya- harusnya ambil take di bandara. Tapi -alhamdulillah- berhubung temen sekomplotan gue ini masih pada normal untuk berpikir wajar, kita gak jadi take di sana. Yang pada finalnya kita pun putusin untuk ganti tempat take yang tadinya di bandara menjadi....... *suara drum* ....... Stasiun Gambir!

Amazing gila! Melancarkan penipuan publik yang impossible banget berhasil nipu. Penontonnya juga kan gak bego-bego amat kalih. Masa iya Gambir = Adi Sucipto ? I think it's......... Oke, just forget it,- Tapi ya gak apa-apalah. Kalau diperhatiin dari sisi lain, emang itu ide yang k(e)reatif. Yaps! K(e)reatif abissss... Alias kere yang mencoba (baca: maksa) kreatif, padahal stok kekreatifannya udah abis, ludes terkikis..

Dan Kamis, 15 November 2012, kita resmi take di stasiun. Gue udah bangun, dan berdiri, kumpul sama komplotan HIV gue di depan Masjid Raya Parung yang gue lupa nama aslinya apa. Kita tinggal nunggu beberapa batang hidung lagi menampakkan diri. Sementara itu, kita-kita yang pada bawa motor mulai buka diskusi, di manakah kiranya motor-motor kita bersama ini dititipkan? (baca dengan aksen Veni Rose). Setelah berdetik-detik, bermenit-menit, berjem-jem, dan berlama-lama kemudian, diambillah keputusan yang cukup berat. Demi menjunjung tinggi nilai demokrasi, gue -terpaksa- ngalah. Karena kita akhirnya nitip motor di Ramayana Mal Parung. Sekali lagi, di MAL PARUNG pemirsah. Ya ampun, lagi-lagi gue harus nikmatin betapa menderitanya jadi kaum minoritas. Sesampainya di lahan parkir, ajigile! Sepi bener cing,- yaiyalah! Baru juga jam 7 pagi. Karyawannya aja kalah cepet ame kite. Hahasikan, anak rajin getoh B-)

Tapi gue gak betah lama-lama di sana! Udah satpamnya menel, mending cakep. Mbak-mbaknya jutek bin judes, mending cakep. Masih digaji aja belagu. Huu :O

Begitu kaki ada di Masjid Raya Parung lagi, ternyata semua komplotan HIV udah ready capcus. Limousin (baca: angkot) juga udah ready. Tinggal berangkat, goes to Depok Baru Station! :D

Oya, ada satu member kita yang nunggu di depan gang rumahnya, di Bojong Sari. Namanya Amalia Fajri Rachmadiany, atau panggil aja Amel. Kebetulan Limousin bagian belakang sisa satu. Tapi kelicikan sebagai sahabat, gak akan kita sia-siain ;D Di samping supir, duduklah Koko Billy si Pewaris Klinik Tong Fang :P Dan kebetulan lagi, mereka itu salah satu pasangan faforit ceng-cengan kita di Unesco (United Espetora of Science One). Kita pun, tanpa komando mulai mengatur formasi, dempet sana dempet sini, biar si Amel duduk sama Koko Billy. Dan BERHASIL! Hohoho :D kita yang di belakang ketawa girang, cekakak-cekikik gak karuan, panas panas dah tuh Limousin.. Ckck XD

Sekitar 40-45 menit kemudian, kita pun sampai di tujuan.. Stasiun Depok Baru. Kita langsung ngumpul, membentuk konferensi ilegal melingkar-lingkar di atas pagar, ngerundingin jadwal keberangkatan, tujuan dan jenis kereta yang sesuai budget. Parahnya, kita lupa kita berdiri di depan loket tiket. Jadilah kita kena omel security. Nghahaha XD dasar pelajar dodol pada..

Kereta Listrik AC tujuan Jakartakota berlabel Rp 8.000,00 di 13 tiket pun fix diambil sebagai hasil mufakat. 13 potong tiket itu dipegang 1 orang aja, with Zahra. Kita pun gerasak-gerusuk setengah lari menuju kereta, yang emang umumnya cuma berhenti gak sampe 1 menit! Yang lain duluan, sementara gue nemenin Ayu yang nungguin Zahra lagi nungguin mas-mas penjaga pintu stasiun, ngecekin tiket. Gak tau gimana persisnya, gak ada hujan, gak ada angin, gue ngelirikin papan nama si masnya. Dan! Ya ampun,- kenapa yang nongol nama pacar? Awalnya gue pikir itu cuma sugesti yang disusun otak buat mata gue. Tapi ternyata emang bener! Tertulis rapih di situ, dengan huruf kapital pula, HENGKI L. TRIWIBOWO! Seketika gue kepikiran dia~ Lagi apa? Udah makan belum? Makannya masih teratur kan? Pake apa? Alerginya? Argh.. Tiba-tiba kereta mau berangkat dan gue belum naik dan gue malah panik dan kenapa harus lewat terowongan dulu dan entah kesambet apa bukannya buruan naik gue malah ngambil hp, buka kuncinya, dan pencet tombol kamera. Mengabadikan pemandangan sebuah papan nama! Sumpah! Itu dodol, oneng, bego, atau apalah kalian mau sebut, bodoamat. Gue cuma pingin moto, udah itu aja.. Tadinya mau diaplot saat itu juga, tapi pulsa gue gak menyutujui,- apa boleh dikata..?

Selanjutnya, untung banget gue gak ketinggalan dan bangku yang empuk itu (kalau dibandingin sama metromini) masih berbaik hati menyisakan saudaranya untuk gue dudukin :D Di sebelah kanan gue ada Si Koko yang di sebelahnya lagi duduk ibu-ibu. Di sebelah kiri gue, ada Amel, yang di sebelah kirinya ada Rizka yang duduk di sebelah kanannya mbak-mbak. Nah lho! Gue bingung gue ngetik apa.

Di depan gue duduk (dari kanan ke kiri) ibu-ibu, Tasya, Yanu, Khilal, Fakhri, Zahra, dan ibu-ibu lagi. Di situ gue envy. Masih sama pemandangan yang gak berhenti ngebayang-bayang, tentang papan nama mas-mas itu. Tasya Yanu seru banget ngobrol berdua, ketawa-ketiwi, dan yaa begitulah.. Maklum emang pacarnya,- Kesempatan dalam kesempitan. Begitu gue ngedumelnya, ngumpetin envy~ Sedangkan di sebelah gue adanya Si Koko. Ahelah.

Di tengah perjalanan, satu dari bagian pasangan depan gue nyenderin kepalanya di bahu pasangannya. Parahnya, Si Koko ikut-ikutan nyandarin palanya di bahu gue! What the..?!¡¿ Gue tau itu cuma bercanda, tapi untung gue cukup gesit ngindar! AMAN! Hati gue berbisik. Dan kekonyolan itu disambut ledakan ledekan dari temen-temen komplotan HIV. Parah! Parah banget!

Singkat cerita sampailah kita di Stasiun Jakartakota. Dan langsung ambil takenya pemeran utama. Nungguin itu, gue dan beberapa temen yang gak ngetake seru-seruan aja. Ada yang foto-foto, ada yang jalan-jalan, ada juga yang ke toilet (mumpung gratis katanya) gak ketinggalan yang paling aneh, ada yang megangin besi di bawah kereta,- nista bener sih manusia, ampun deh..

Begitu bosen, kita jalan bareng-bareng ke pusat keramaian B-) di sana kita ketemu bapak-bapak yang baru aja 2,5 bulan lalu resmi menyandang status kakek. Beliau lagi gendong cucunya. Cowok guys! Namanya keren gila! Muhammad Fathi Al-Farro. Dan dia lucunya cetar membahana badai! #syahrinisyndrome





Di situ, gue dan temen-temen secara otomatis merubah pandangan masing-masing. Lantaran hadirnya Si Dedek, kita berubah status jadi om dan tante! Gyahahai XD Si Fathi kecil keliatan happy sama kehadiran kita! Dia ketawa mulu habisnya. Dan yang paling gue suka dari dia adalah bening permatanya. Secara, baru dua setengah bulan broh. Bersih bet. Beningggg bet! Envy kan jadinya ~.~`

Bersumbang...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar