Sabtu, 06 Oktober 2012

Buat Abang :3



بـــــسم الله الر حمن الر حـــــيم


Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Kepada seluruh pengunjung yang baik, sebelumnya makasih ya, udah nyempetin waktunya untuk ‘menjenguk’ blog gue ini. Mungkin nanti di dalamnya masih banyak kekurangan, harap maklum yaa.. :D

Oke, pada postingan kali ini, gue mau sedikit berbagi tentang seseorang yang udah gue sebut dengan bangga, ‘Abang’. Namanya Galih Hidayatullah. Gue biasa panggil dia kaka, Mas, atau Abang. Eh, tapi gak jarang juga di gue panggil Kak Wafi. Tapi jangan Tanya itu ngambil dari mana namanya,- karna gue sendiri juga gak tau. Orang gue cuma ikut-ikutan samwan ;P hehee..
Nah, kebetulan hari ini dia ulang tahun :D so, say Happy Birthaday dulu deh yaa :D


Happy Birthaday Abang ;)
Semoga bertambahnya usiamu ini membawa berkah yaa, baik itu untuk Abang, atau pun orang-orang di sekitar Abang. Makin ganteng, makin sukses, makin pinter, rajin, shaleh, makin sayang dan disayang sama orang-orang terdekatnya, dan makin-makin yang lain deh pokoknya. Juga gak lupa, biar rezekinya lancar, begitu juga sama jodohnya, biar gak jadi bahan cengan lagi sama temen-temennya. :P *sok tau* Aamin ;)

Jadi gini kawan, walau pun gue udah tau dia bentar lagi tambah tua, gue awalnya biasa aja. Tapi, sebelumnya (baca: dulu banget) sempet sih kepikiran mau kasih hadiah, Cuma pas dipikir-pikir lagi, kira-kira buat apa coba? Biar apa? Yaudah deh, gak jadi :P muehehehe..
Tapi entah kenapa, akhir-akhir ini, pikiran gue agak keganggu karna mikirin ultahnya yang sebentar lagi itu u,u. Kenapa bisa yaa? Itu dia! Great question!?
Yaa gue sendiri bingung sebetulnya sama dia. Dia itu tuh orangnya gimana yaa? Kalau dilihat dari luar mah yaa, standar-standar aja, baik, ramah, terus kalem-kalem gimanaa gitchu ;P tapi begitu udah kenal lebih deket mah yaa, samanya kayak kita punya Abang betulan. Dia tuh ya, ya ampuuunn, nyebelin banget! Rese! Dan ‘agak’ sombong. Tapi anehnya, ya itu dia: dia bangga dengan kesombongan yang dipeliharanya,-
Pernah suatu waktu, gue lupa lagi smsan sama dia, terus gue bilang kan; dia akhir-akhir ini kenapa sih, sombong amat perasaan. Dan dengan bangganya dia bilang: sombong itu Hak Asasi Manusia, dan blah.blah.blah.. Aneh bukan..??? Ya, memang begitulah adanya dia. Tapi tetep dong, dia mah masih ready stock sifat keAbang-Abangan. Apa coba? Haha :D

Yaa, pokoknya begitu deh. Dia baik, ramah, emang sih keliatan kalem padahal mah pecicilan ajag-ijig petakilan, dan cukup bawel untuk ukuran cowok. Muaeahaha ^^v peace qaqa.

Tapi biar gitu-gitu, dia Abang gue! Abang yang sama sekali gak pinter, tapi cerdas. Buktinya, sekarang dia kuliahnya gratis. 100% pula. Dia sekarang kuliah di STEI SEBI, (Sekolah Tinggi Ekonomi Islam SEBI) Depok, jurusan Akuntansi Syariah. Dia juga orangnya pinter ngomong, makanya gak heran kalau sampingannya, dia kerja di salah satu Lembaga Training Motivator di kawasa Depok. Namanya kalau gak salah Rumah Motivasi GAUL. Sebagai apa? Ya sebagai trainer lah, masa’ office boy,-

Oya, dia juga udah nulis dua buku lho! :) mau tau gak, apa judulnya?
1.      1. Pena Hati
2.      2. Rumah 1.000.000 Cerita
Haw du yu ting, pren? Isn’t cool? ;D
(eh, ngomong-ngomong buku, buku pesenan gue masa belum dikasihin sampe sekarang u,u. padahal udah dari sebulan yang lalu lho, gue pesennya. Dan itu udah lunasssss~ hayoloh)

Emmh, mungkin kalian bertanya-tanya yah, kenapa gue bisa panggil dia Abang-padahal bukan adek beneran ;P Atau, kenapa gue merasa harus ngebahas dia di postingan gue? Jawabannya gak lain gak bukan, karena gue *uhuk* sayang sama dia. Iya, sama dia, sama Si Abang. Eh, tapi Cuma sewajarnya aja lho ya! :O Cuma sebatas adek ke kakak aja. TAPI ini beda! Apa yang beda? Yang bikin beda itu, karna ini bukan ‘permainan kakak-adek’ yang yaa kalian tau sendiri lah, gimana menjamurnya ‘kakak-kakakan’ dan ‘adek-adekan’ di kalangan pelajar Indonesia, khususnya Wilayah Parung tempat gue tinggal ini. Dan biasa menjangkit jenjang SMP mau pun SMA.
Eh tapi, kayaknya di SMA mah udah gak jaman lagi ya sama begituan? :D


Oke, balik ke topik semula. kenapa jadi keluar jalur gini?! -_-
Nah, iya. Gue sayang sama dia. Tapi gak bermula dari dia juga, melainkan dari adeknya..
Yaps, adeknya. Gue selalu lebih sayang adeknya dari pada dia. (Yaiyalah!) Justru, karena dia Abangnya Si Adek tadi, makanya gue sayang. Jujur, di beberapa minggu terkhir ini, gue mulai sayang sama anggota keluarga mereka. Apa lagi sama adek yang paling bontot. Habis dia ngegemesin sih :3

Dia, Si Abang, demen banget ngeledekin gue ngomong. Mentang-mentang abjad gue gak perfect 26,- ada satu huruf yang gue gak fasih nyebutnya, padahal dulu perasaan pas masih kecil bisa, tapi ah yaudah lupakan.
Itu, salah satu yang suka bikin gue seubeul,- TAPI kalau gue simak dengan seksama, ternyata abjad dia juga gak perfect!? Ada tuh huruf yang sependengaran gue dia gak jelas ngucapnya. Huruf apakah itu? Ada deh :P sebagai adek yang baik, sebaiknya gue gak perlu bocorin, apa lagi di tempat kayak gini ;D *ting-ting*

Oke, karna gue lagi ngumpul Rohis singkat cerita, langsung aja.
Bulan Juli lalu, hampir seluruh sekolah di Indonesia, menerima masuknya murid baru. Sekolah gue juga pastinya. Dan hal itu seiring sama naiknya gue dari kelas sepuluh ke kelas sebelas. Dan, hal itu juga berkesinambungan sama adanya pergantian kepengurusan Organisasi-Organisasi & Ekstrakulikuler yang ada di sekolah. Kebetulan gue, Alhamdulillah, aktif di Rohis, a.k.a Kerohaniawan Islam. Inget lho, ROHIS BUKAN TERORIS!! :O
Nah, kebetulan juga, gue, Alhamdulillah, dipercaya untuk pegang amanah sebagai Koordinator Akhwat Departemen Infokom. Sebagaimana pada umumnya, -akhrinya, diturunkanlah mandat (buat gue dan Koordinator Ikhwan terutama) untuk buat program kerja setahun ke depan Departemen Infokom Rohis di sekolah gue. Tapi dikarenakan jadwal gue yang begitu padat (baca: banyak tugas & PR numpuk) gue gak bisa sesegera mungkin nyelesain tuh progja. Malangnya, giliran gue lagi semangat-semangatnya pingin ngerjain dan cepet-cepet selesaiin, ternyata kompi gue nge-hang!? Dengan galaunya, gue sms Adeknya, dia bilang coba ngomong aja sama Mas Aih (panggilan lain dari Kak Galih) kalih dikasih, toh kayaknya dia lagi gak ada tugas kuliah, k a l i h ~
Okelah, dengan melasnya gue langsung coba sms dia.
Pertama gue tanya dulu, dia lagi sibuk  atau enggak.
Kedua, gue tanya lagi dia sibuk kuliah atau enggak.
Ketiga, lagi-lagi gue harus nanya dia sibuk atau enggak, karna gue mau pinjem sesuatu.
Eh, habis dibilang begitu, dia langsung ngeh gitu apa yang gue maksud, apa yang gue lagi butuh, apa yang gue mau pinjem. Dan dia langsung to the  gak kayak gue. Dan dia ngizinin! :D ahh, betapa leganyaa~
Kalau gak disaranin mungkin gue gak akan berani :D hehe.. thanks a lot kak, walau pun belum selesai :D hee..

Nah, semenjak itu gue jadi gimanaa gitu sama dia. Kok baik amat sih, manusia :D kan gak semua orang bisa percaya gitu aja. Dan gue merassa gue harus jaga amanh dia. Gue bilang pinjem sekian hari, dan dia langsung deal. Oke, gue juga deal ;D gak mau lebih dari itu ah. Eh, tapi ya kalau dikasih mah, ya gak apa-apa. Ikhlas banget malah :D #plakkk


Oke. Itu aja mungkin. Gak usah panjang-panjang :D
Intinya, gue sayang sama dia, sama adeknya, sama adek bontotnya yang ngegemechin itu, sama uminya apa lagi, pkoknya semua ;D Tapi teuteup dongs dongs, yang jadi prioritas mah adek pertamanya ;P muehehe.



Pesen buat Abang:
“Bang, jadilah anak yang berbakti sama kedua orang tuamu. Bukan maksud selama ini Abang kurang berbakti. Tau apa sih aku? Cuma yang namanya berbakti mah kan gak sebatas buat mereka bangga karna kita udah bisa mandiri, tapi juga dengan, misalnya; bantu bantu meringankan beban (kerja) mereka.
Abang. Abang jadi kakak yang baik yah, buat adek-adekya. Jangan sebagai guru, tapi sebagai sehabat. Yang akur yah. Sama masnya juga :D
Abang juga, kurangin apa Bang, kadar sombongnya itu sifat tercela tauu :/”
Yaps, kurang-lebihnya aku mohon maaf. Semoga Abang dan keluarga senantiasa dilimpah curahkan rahmat, selalu oleh Yang Esa :) aamin aamin ya Rabbal ‘alamin.








SMA Negeri 1 Parung,
Jumat, 5 Oktober 2012, 14:18pm.

2 komentar:

  1. Bukan sombong, hanya intensitas ketemunya aja yang jarang :p

    Terimakasih ya. Abang juga sayang nilam :)

    BalasHapus
  2. yee, tapikan yang bilang bukan nilam doang :p

    iyaa :D sama-sama, makasih Abang :3

    BalasHapus